27 Agustus 2015

SUDUT PANDANG YANG MENAKJUBKAN

SHALOM!!! **Suatu ketika seorg ayah yg kaya raya sengaja mengajak anaknya...

Posted by Piter Pitoby on 22 Juni 2015

25 Agustus 2015

KEUNIKAN AGAMA KRISTEN (Part 3)

17 Agustus 2015

TANGGAPAN ATAS VCD DR. SANIHU MUNIR : “YESUS POLIGAMI”

16 Agustus 2015

ORANG KRISTEN DAN NEGARA - PEMERINTAH

15 Agustus 2015

Pdt. Esra Alfred Soru : PUJIAN DARI TUHAN

GIVING IS THE BEST COMMUNICATION

Awesome video, must watchDJ Reminise

Posted by DJ Reminise on 6 Januari 2015

14 Agustus 2015

YESUS KRISTUS : PENIPU, ORANG GILA ATAU ALLAH?

Pdt. Esra Alfred Soru : PENGAKUAN IMAN RASULI (Part 1)

KALAU HANYA SAYA SENDIRI YANG BERDOA, COCOKKAH DOA "BAPA KAMI"?

12 Agustus 2015

YESUS MENYUCIKAN KITA

Tú , Pecado, Cristo. Mira el vídeo. ¡COMPÁRTELO!

Posted by Triunfo 96.9fm on 11 September 2014

Pdt. Esra Alfred Soru : NABI PALSU SELALU MEMBERITAKAN HAL YANG ENAK-ENAK



Pdt. Esra Alfred Soru : SIAPAKAH "IBU YANG TERPILIH" YANG DISEBUT DALAM ...



Pdt. Esra Alfred Soru : MENGAPA YESUS MATI ATAU DISALIBKAN DI GOLGOTA?



Pdt. Esra Alfred Soru : BAGAIMANA PANDANGAN ALKITAB TENTANG HUKUMAN MATI?



Pdt. Esra Alfred Soru: RASA BERSALAH



PENOLONG YANG SEJATI

DI MANAKAH NUBUATAN BAHWA YESUS AKAN DISEBUT ORANG NAZARET?

11 Agustus 2015

DARIMANA SEBENARNYA PILATUS ITU DAN BAGAIMANA AKHIR HIDUPNYA SETELAH MENGHUKUM MATI YESUS?

PUJIAN DARI TUHAN

MENGAPA TUHAN MENERIMA PERSEMBAHAN HABEL DAN MENOLAK PERSEMBAHAN KAIN?

APAKAH KISAH AIR BAH ADALAH SEBUAH FAKTA HISTORIS ATAUKAH HANYA SEBUAH DONGENG?

APA MAKSUDNYA BERDOA JANGAN "BERTELE-TELE"?

ARWAH SAMUEL ATAU SETAN YANG MENYAMAR?

APA KITA MEMANG HARUS MENYERAHKAN PIPI YANG LAIN UNTUK DITAMPAR?

PAULUS VS YAKOBUS : IMAN ATAU PERBUATAN?

APAKAH DOSA MENGHUJAT ROH SAMA SEKALI TIDAK DAPAT DIAMPUNI WALAU LEWAT PERTOBATAN YANG SUNGGUH-SUNGGUH?

DI MANAKAH AYAT YANG MENYURUH KITA MEMBENCI MUSUH?

MENGAPA KALIMAT TERAKHIR DARI DOA BAPA KAMI DITULIS DALAM TANDA KURUNG TEGAK?

ADAKAH SUMBER-SUMBER DI LUAR ALKITAB YANG MENCERITAKAN TENTANG KEMATIAN & KEBANGKITAN YESUS?

APAKAH MANUSIA BISA MEMPERCEPAT KEDATANGAN TUHAN?

DARIMANA SEBENARNYA ABRAHAM BERASAL?

MENGAPA TUHAN YESUS TIDAK MEMPUNYAI MURID PEREMPUAN?

THE LOST YEARS OF JESUS (TAHUN-TAHUN YESUS YANG HILANG)

26 Juni 2015

YESUS TELADAN KITA

By. Pdt. Esra Alfred Soru, STh, MPdK.




Mat 14:13-21 – (13) Setelah Yesus mendengar berita itu menyingkirlah Ia dari situ, dan hendak mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi. Tetapi orang banyak mendengarnya dan mengikuti Dia dengan mengambil jalan darat dari kota-kota mereka. (14) Ketika Yesus mendarat, Ia melihat orang banyak yang besar jumlahnya, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka dan Ia menyembuhkan mereka yang sakit. (15) Menjelang malam, murid-murid-Nya datang kepada-Nya dan berkata: "Tempat ini sunyi dan hari sudah mulai malam. Suruhlah orang banyak itu pergi supaya mereka dapat membeli makanan di desa-desa." (16) Tetapi Yesus berkata kepada mereka: "Tidak perlu mereka pergi, kamu harus memberi mereka makan." (17) Jawab mereka: "Yang ada pada kami di sini hanya lima roti dan dua ikan." (18) Yesus berkata: "Bawalah ke mari kepada-Ku." (19) Lalu disuruh-Nya orang banyak itu duduk di rumput. Dan setelah diambil-Nya lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, lalu murid-murid-Nya membagi-bagikannya kepada orang banyak. (20) Dan mereka semuanya makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti yang sisa, dua belas bakul penuh. (21) Yang ikut makan kira-kira lima ribu laki-laki, tidak termasuk perempuan dan anak-anak.

K
isah yang baru saja kita baca ini adalah kisah yang tidak asing lagi, bahkan boleh dikatakan sebagai kisah yang terkenal. Kisah ini adalah satu-satunya cerita mujizat yang diceritakan di dalam 4 Injil. Dan karenanya nanti dalam pembahasan kisah ini, saya tidak hanya mengacu pada catatan Injil Matius saja yang sudah kita baca tetapi juga pada catatan Injil-Injil yang lain.  Ya, kisah di mana Yesus memberi makan 5000 orang dengan menggunakan 5 roti dan 2 ikan. Jumlah 5000 orang ini hanyalah jumlah laki-laki, tidak termasuk perempuan dan anak-anak.

Mat 14:21 - Yang ikut makan kira-kira lima ribu laki-laki, tidak termasuk perempuan dan anak-anak.

Sehingga sudah pasti jumlah yang makan melampaui itu. Barclay memperkirakan jumlah seluruhnya 12.000 orang. Saking terkenalnya cerita ini sampai diciptakan lagu khusus tentangnya : “Lima roti dan dua ikan, Tuhan Yesus yang memberkati. Dimakan 5000 orang, sisa 12 bakul”.

Memang ada juga orang yang menafsirkan bahwa cerita ini bukanlah mujizat di mana Tuhan membuat 5 roti dan 2 ikan cukup untuk ribuan orang.

a.      Barclay mengatakan bahwa ada orang yang mengartikan cerita ini sebagai sebuah sakramen.

William Barclay - Banyak orang melihat dalam mukjizat ini suatu sakramen. Mereka berpikir bahwa orang-orang yang hadir di sana waktu itu hanya menerima secuil makanan, namun dapat menguatkan mereka untuk melanjutkan perjalanan mereka dan merasa puas. Orang yang memandang begitu merasa bahwa ini bukanlah makanan yang dapat memuaskan rasa lapar jasmani mereka, melainkan makanan rohani Kristus yang mereka makan. Jika memang demikian, ini merupakan suatu mukjizat yang diulang kembali setiap kali kita duduk pada meja perjamuan Tuhan kita; karena pada saat itu kita menerima makanan rohani yang memampukan kita berjalan de­ngan langkah yang lebih tegap dan dengan tenaga yang lebih kuat, guna menempuh perjalanan hidup yang menuju kepada Allah. (Pemahaman Alkitab Setiap Hari : Matius 11-28, hal. 165).

Keberatan :

1.    Kalau pun setiap orang hanya menerima secuil roti, tetap 5 roti tidak bisa mencukupi kebutuhan 12.000 orang. Bandingkan ini dengan kata-kata Filipus.

Yoh 6:7 - Jawab Filipus kepada-Nya: "Roti seharga dua ratus dinar tidak akan cukup untuk mereka ini, sekalipun masing-masing mendapat sepotong kecil saja.

Kalau roti seharga 200 dinar saja tidak bisa mencukupi kebutuhan yang ada sekalipun setiap orang hanya dapat secuil, bagaimana bisa 5 roti cukup? Kecuali roti raksasa. Apalagi 5 ekor ikan kecil? Kecuali ikan paus / hiu raksasa.

2.      Dalam ayat 20 dikatakan bahwa orang-orang itu makan sampai kenyang.

Mat 14:20 - Dan mereka semuanya makan sampai kenyang…..

Jadi bukan hanya secuil makanan.

b.  Barclay sendiri kelihatannya percaya bahwa ini adalah tindakan Yesus yang membuat orang-orang mengeluarkan roti persediannya untuk dimakan bersama-sama.

William BarclayBayangkanlah kejadiannya. Ada orang banyak berkumpul, dan hari sudah larut senja, dan mereka sudah lapar. Namun, apakah mungkin bahwa orang banyak yang ber­kumpul di sekeliling danau itu sama sekali tidak punya makanan? Tidakkah mereka membawa makanan, betapapun sedikitnya? Maka senja pun tiba dan mereka mulai lapar. Namun, mereka sungguh egois. Tidak seorang pun ingin memperlihatkan apa yang ia bawa, apalagi membagikannya kepada orang lain sehingga dirinya sendiri akan kekurangan. Maka Yesus menjadi pelopor. Makanan apa pun yang dimiliki Yesus dan para murid-Nya, Ia mulai saling berbagi dengan ucapan berkat, tawaran, dan senyuman. Maka mereka pun mulai ikut membagi-bagikan, dan sebelum mereka sadar akan apa yang sedang terjadi, ternyata semuanya cukup, bahkan lebih dari cukup untuk semua orang. Sesungguhnya bila ini yang terjadi, hal itu bukanlah mukjizat penggandaan roti dan ikan; itu adalah mukjizat tentang perubahan hati manusia yang egois menjadi murah hati karena sentuhan Kristus. Ini adalah mukji­zat tentang lahirnya kasih di dalam hati yang tidak rela memberi. Ini adalah mukjizat tentang laki-laki dan perempuan yang diubah oleh sesuatu dari Kristus yang ada dalam hati mereka, yang telah mengusir keegoisan mereka. Bila demikian, di dalam arti yang paling nyata Kristus memberi mereka makan diri-Nya sendiri dan mengutus Roh-Nya untuk tinggal di dalam hati mereka. Tidak menjadi persoalan bagaimana kita mengerti mukjizat ini. Satu hal yang pasti: bila Yesus ada di sana, mereka yang letih dapat beristirahat, dan mereka yang lapar jiwanya dikenyangkan. (Pemahaman Alkitab Setiap Hari : Matius 11-28, hal. 165-166).

Keberatan :

1.      Yoh 6:14 jelas menunjukkan bahwa ini adalah mujizat.

Yoh 6:14 - Ketika orang-orang itu melihat mujizat yang telah diadakanNya, mereka berkata: ‘Dia ini adalah benar-benar nabi yang akan datang ke dalam dunia.’

2.      Juga perhatikan argumentasi Wiersbe berikut ini :

Warren Wiersbe - Apakah Yesus benar-benar melakukan suatu mukjizat? Mungkin kemurahan hati anak laki-laki itu hanya membuat malu orang lain sehingga mereka mengeluarkan bekal makan siang yang mereka sembunyikan dan memberikannya kepada orang-orang di dekat mereka? Bukan begitu kenyataannya. Yesus tahu hati manusia (2:24; 6:61, 64, 70) dan Ia menyatakan bahwa orang-orang itu lapar. Ia tentu akan tahu jika ada makanan yang disembunyikan. Selain itu, orang-orang menyatakan bahwa ini adalah suatu mukjizat dan bahkan ingin menjadikan Yesus sebagai raja (6:14-16). Seandainya peristiwa itu hanya suatu akibat dari psikologi massa, orang-orang tidak akan memberi tanggapan seperti itu. Yohanes tidak akan memilih peristiwa itu sebagai salah satu dari "tanda-tanda" seandainya peristiwa itu bukan suatu mukjizat. (Hidup di Dalam Kristus, hal. 95-96).

Jadi jelas bahwa ini benar-benar adalah suatu mujizat penggandaan roti dan ikan dan kita tidak semestinya meragukan apa yang diceritakan secara gamblang di sini.

Sebagaimana saya katakan di atas, kalau ini bagian yang terkenal, saya yakin sudah banyak orang berkhotbah tentang ini. Dan saudara juga pasti pernah mendengarkan khotbah dari kisah ini, bahkan mungkin mendengarnya lebih dari satu kali. Tapi saya berharap bahwa itu tidak menjadi halangan bagi kita untuk mendengarkannya sekali lagi karena Firman Tuhan itu kaya. Dia bisa memberkati secara berlimpah dari kisah yang sama. Ada banyak hal yang bisa disoroti dari kisah ini tapi pada kesempatan ini saya hanya akan menyoroti apa yang dibuat oleh Yesus yang dapat menjadi teladan bagi kita. Cerita ini memperlihatkan beberapa teladan dari Yesus yang dapat kita tiru :

I.    TELADAN DI DALAM PELAYANAN.

Teladan Yesus di dalam pelayanan ini nampak lewat beberapa fakta :

  1. Dia tidak menjadikan masalah pribadi-Nya sebagai alasan untuk mengabaikan pelayanan.

Sebelum peristiwa mujizat 5 roti dan 2 ikan ini, Alkitab memberikan gambaran tentang situasi yang terjadi berkaitan dengan Yesus. Matius memberikan keterangan bahwa Yesus baru saja mendapatkan kabar tentang kematian Yohanes Pembaptis yang dipenggal kepalanya oleh Herodes. 

Mat 14:12 - Kemudian datanglah murid-murid Yohanes Pembaptis mengambil mayatnya dan menguburkannya. Lalu pergilah mereka memberitahukannya kepada Yesus.

Sudah pasti Yesus merasa sedih karena Yohanes Pembaptis adalah sepupu-Nya. Itulah sebabnya Ia menyingkir dan mengasingkan diri.

Mat 14:13 - Setelah Yesus mendengar berita itu menyingkirlah Ia dari situ, dan hendak mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi.

Berarti saat itu Yesus sedang berada dalam keadaan dukacita dan Ia mau mengambil waktu menyendiri.

Tapi ada situasi yang lain yang digambarkan oleh Markus.

Mark 6:29-32 – (29) Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kuburan. (30) Kemudian rasul-rasul itu kembali berkumpul dengan Yesus dan memberitahukan kepada-Nya semua yang mereka kerjakan dan ajarkan. (31) Lalu Ia berkata kepada mereka: "Marilah ke tempat yang sunyi, supaya kita sendirian, dan beristirahatlah seketika!" Sebab memang begitu banyaknya orang yang datang dan yang pergi, sehingga makan pun mereka tidak sempat. (32) Maka berangkatlah mereka untuk mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi.
Jadi Markus menceritakan ada banyak orang yang datang untuk dilayani oleh Yesus dan murid-murid-Nya dan ini membuat mereka bahkan tidak sempat makan. Mereka sangat lelah. Dan karena itu Yesus mengajak murid-murid-Nya untuk beristrahat sejenak.

Note : Ini berarti para pelayan Tuhan pun perlu waktu beristrahat dan refresing sejenak. Mungkin penting juga gereja memikirkan pembiayaan bagi acara refresingnya para hamba Tuhan. 

Dua situasi ini tidak bertentangan karena dalam ayat 32 Markus juga memberikan keterangan tentang kematian Yohanes Pembaptis. Bisa jadi sementara Yesus dan murid-murid-Nya sibuk melayani sampai kelelahan, datanglah berita buruk bagi Yesus bahwa sepupu-Nya Yohanes Pembaptis sudah dibunuh dan dikuburkan. Itu berarti Yesus berada dalam situasi yang tidak bagus. Di satu sisi Ia dan murid-murid-Nya sangat lelah, di sisi yang lain datang berita dukacita lagi. Dan sangat wajar Yesus lalu mengajak murid-murid-Nya untuk mengasingkan diri, menyendiri dan beristrahat. Bahkan bagi Yesus itu mungkin adalah waktu yang penting untuk menenangkan diri dari perasaan dukacita-Nya. Tetapi apakah yang terjadi?

Mat 14:13 – “…Tetapi orang banyak mendengarnya dan mengikuti Dia dengan mengambil jalan darat dari kota-kota mereka.

Mark 6:33-34 – (33) Tetapi pada waktu mereka bertolak banyak orang melihat mereka dan mengetahui tujuan mereka. Dengan mengambil jalan darat segeralah datang orang dari semua kota ke tempat itu sehingga mendahului mereka. (34) Ketika Yesus mendarat, Ia melihat sejumlah besar orang banyak, ….

Coba bayangkan situasi ini. Kalau saudara dalam posisi Yesus kira-kira bagaimana? Saudara baru saja bekerja keras, melayani banyak orang sampai makan pun tidak sempat, tahu-tahu datang berita duka dan saudara menjadi galau lalu mau menyendiri sekalian beristrahat, ternyata belum juga beristrahat sudah datang begitu banyak orang untuk dilayani. Apa reaksi saudara? Mungkin mood saudara akan menjadi buruk, wajah menjadi cemberut, senyum menjadi hilang dan emosi tidak stabil dan jengkel dengan situasi itu dan bahkan mengusir orang-orang itu. Tapi perhatikan bagaimana reaksi Yesus? Dan apa yang Ia buat?

Mat 14:14 – “….maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka dan Ia menyembuhkan mereka yang sakit.

Mark 6:34 – “… maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka.
Luk 9:11 – “… Ia menerima mereka dan berkata-kata kepada mereka tentang Kerajaan Allah dan Ia menyembuhkan orang-orang yang memerlukan penyembuhan

Bahkan Ia melayani mereka sampai malam. (Mat 14:15; Mark 6:35; Luk 9:12). Dan itu berarti bahwa Ia dan murid-murid-Nya tidak sempat makan siang padahal sebelumnya mereka sudah kelaparan. Mengapa Yesus mau melakukan semua itu? Karena hatinya penuh kasih kepada orang banyak itu. “Tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan”. Di sini kita melihat bahwa Yesus, sekalipun lelah, bahkan dalam keadaan berduka, tetapi tidak menjadikan itu menjadi alasan untuk tidak melayani atau menghindar dari pelayanan.

Sikap Yesus ini seharusnya menjadi teladan bagi kita semua pelayan Tuhan. Betapa sering kita enggan untuk melayani atau menghindar dari pelayanan kita dengan berbagai alasan yang bahkan adalah alasan-alasan yang lebih remeh dibandingkan dengan yang dialami Yesus. Pelayanan kita seringkali macet karena alasan-alasan seperti sibuk, lelah, ada masalah, galau, mood tidak bagus, lagi bete, dll. Tapi pikirkan ini. Kalau saudara bekerja di kantor, apakah saudara bisa tidak masuk kantor karena alasan lagi sibuk? Apakah saudara bisa tidak masuk kantor karena alasan lagi galau? Apakah saudara bisa tidak masuk kantor karena lagi ada masalah? Apakah saudara bisa tidak masuk kantor karena alasan mood lagi tidak bagus? Tidak bukan? Kalau untuk pekerjaan sekuler saja saudara tetap melaksanakannya tidak peduli ada masalah, tidak peduli mood buruk, tidak peduli lagi galau / bete, dsb, mengapa untuk pekerjaan Tuhan saudara bisa dengan gampang mengabaikannya karena alasan-alasan yang demikian? Mungkin saudara berkata karena memang saudara bekerja di sana dan makan dari sana. Jadi wajarlah kalau saudara bersikap seperti itu. Tapi bukankah saudara juga memperoleh keselamatan kekal dari Tuhan? Bukankah saudara mendapatkan pengampunan dosa dari Tuhan? Bukanlah saudara mendapatkan nafas dari Tuhan? Bukankah saudara mendapatkan kesehatan dari Tuhan? Bukankah saudara mendapatkan keamanan dan kenyamanan dari Tuhan? Kenapa terlalu banyak alasan di dalam pelayanan? Apalagi bagi mereka yang memang hidup dari pelayanan itu (seperti pendeta dan evangelis), seharusnya alasan-alasan demikian bisa dikesampingkan demi pelayanan. Saya sendiri sebagai manusia memiliki banyak persoalan dan pergumulan yang kadang-kadang membuat perasaan menjadi sangat tidak nyaman atau tidak enak. Saya juga bisa galau. Tetapi apakah saya harus menjadikan itu menjadi alasan untuk menunda atau tidak melaksanakan pelayanan-pelayanan yang ada? Kalau saya bertindak demikian, gereja ini bisa bubar. Jadi apa pun yang saya alami, bagaimana pun perasaan saya, semua harus dikesampingkan dan pelayanan harus lebih diutamakan.  Jikalau kita menyadari bahwa pelayanan adalah tanggung jawab sekaligus hutang kita di hadapan Tuhan maka kita seharusnya mengesampingkan berbagai macam alasan yang ada dan terus berjuang untuk melayani Tuhan.

  1. Dia melibatkan murid-murid di dalam pelayanan-Nya.
Dalam peristiwa pemberian makan ribuan orang itu, sekalipun Yesus tentu sanggup melaksanakan itu sendiri, tetapi Ia justru mau melibatkan para murid-Nya dalam pelayanan itu.

Mat 14:16,19 – (16) Tetapi Yesus berkata kepada mereka: "Tidak perlu mereka pergi, kamu harus memberi mereka makan. (19) Lalu disuruh-Nya orang banyak itu duduk di rumput. Dan setelah diambil-Nya lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, lalu murid-murid-Nya membagi-bagikannya kepada orang banyak.
Luk 9:14-16 - (14) “….Lalu Ia berkata kepada murid-muridNya: ‘Suruhlah mereka duduk berkelompok-kelompok, kira-kira lima puluh orang sekelompok.’ (15) Murid-murid melakukannya dan menyuruh semua orang banyak itu duduk. (16) Dan setelah Ia mengambil lima roti dan dua ikan itu, Ia menengadah ke langit, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-muridNya supaya dibagi-bagikannya kepada orang banyak.

Jadi pelayanan hari itu memang luar biasa dan Yesus menjadi yang utama tetapi para murid pun semua aktif di dalam pelayanan itu karena Yesus melibatkan mereka. Ini memang harus dicontoh oleh banyak gereja. Ada banyak gereja dan pelayanan yang hanya digerakkan oleh orang-orang tertentu saja sedangkan yang lain hanya pasif. Ini sesuatu yang salah! Saya sendiri sedang berpikir bagaimana caranya agar gereja kita pun tidak hanya bergantung pada beberapa orang saja tetapi agar semua jemaat mendapatkan kesempatan untuk melayani. Ini juga berarti bahwa Tuhan senang kalau semua orang Kristen terlibat dalam pelayanan. Tuhan tidak senang kalau sebuah pelayanan hanya bergantung pada orang-orang tertentu saja dan yang lain hanya menonton seperti pemirsa televisi atau seperti dalam stadion sepakbola, ada ribuan orang di sana tetapi yang main hanya 22 orang sedangkan mayoritas adalah penonton yang kadang-kadang suka mengkritik dan merasa lebih pintar dari para pemain sendiri.

Yesus berulang kali mengajar Firman Tuhan kepada murid-murid-Nya tetapi Ia juga melibatkan para murid di dalam pelayanan yang ada. Ia tidak hanya mengajar mereka dan mereka tidak dilibatkan dalam pelayanan. Sebaliknya Ia tidak hanya melibatkan mereka dalam pelayanan tetapi tidak mewajibkan mereka untuk belajar Firman Tuhan. Jadi belajar Firman Tuhan dan pelayanan adalah 2 hal yang yang tidak terpisahkan dari kehidupan murid-murid Kristus. Karena itu jangan saudara hanya mau melayani tetapi tidak mau belajar Firman Tuhan. Ini bisa sesat dan pelayanan jadi tidak karu-karuan. Banyak orang Persekutuan Doa seperti ini sehingga dalam pelayanannya suka melakukan yang aneh-aneh seperti mlarang orang melayat, melarang orang makan / minum di tempat duka, praktek penyembuhan yang aneh-aneh, dll. Perhatikan nasihat kitab Amsal.

Ams 19:2 - Tanpa pengetahuan kerajinan pun tidak baik; orang yang tergesa-gesa akan salah langkah.

Tetapi jangan juga hanya mau belajar Firman Tuhan tetapi tidak mau melayani.

Di Israel ada laut yang namanya laut mati. Keunikannya adalah orang bisa mengapung di atas laut itu. Dan lumpurnya dipercaya mengandung zat obat yang bisa memuluskan kulit dan dari sana dibuatlah banyak alat kosmetik dari lumpur. Sayangnya di laut ini tidak ada kehidupan. Ikan-ikan maupun binatang laut satu pun tidak ada di sana. Karenanya disebut laut mati. Mengapa? Karena kadar garam di laut ini begitu tinggi sehingga tidak memungkinkan ada kehidupan. Lalu mengapa kadar garam begitu tinggi? Karena laut ini sebenarnya seperti kolam luas yang hanya menerima air dari sungai Yordan tetapi tidak pernah bisa menyalurkannya kemana-mana.

Banyak orang menggunakan gambaran ini untuk menunjuk pada orang yang banya menerima berkat Tuhan tetapi tidak pernah menyalurkannya bagi orang lain. Tetapi di sini saya katakan bahwa ini juga berlaku bagi setiap kita yang hanya menerima Firman Tuhan tetapi tidak pernah menyalurkannya kepada orang lain. Saudara menjadi tidak berguna untuk kehidupan orang lain secara rohani. Demikian juga kalau saudara hanya menerima Firman Tuhan terus tetapi tidak pernah menyalurkannya ke mana-mana maka saudara akan menjadi seperti laut mati.

Dunia ini akan kacau kalau orang-orang yang giat melayani justru tidak berpengetahuan sedangkan yang berpengetahuan justru tidak melayani. Yesus mempersiapkan murid-murid-Nya dengan belajar Firman Tuhan dan juga dengan melayani. Maukah kita meneladani-Nya?

II.    TELADAN DI DALAM MENYIKAPI BERKAT.

Berkat yang saya maksudkan di sini adalah 5 roti dan 2 ikan itu yang didapatkan dari seorang anak kecil berdasarkan keterangan Injil Yohanes.

Yoh 6:9 - "Di sini ada seorang anak, yang mempunyai lima roti jelai dan dua ikan; tetapi apakah artinya itu untuk orang sebanyak ini?"
Mendengar tentang 5 roti dan 2 ikan itu. Yesus lalu memerintahkan agar itu dibawa kepada-Nya.

Mat 14:18 - Yesus berkata: "Bawalah ke mari kepada-Ku.

Dan di tangan Yesuslah 5 roti dan 2 ikan menjadi cukup untuk mengenyangkan ribuan orang itu.

Note : Ada perbedaan pandangan apakah roti dan ikan itu menjadi banyak di tangan Yesus ataukah di tangan para murid pada waktu membagi-bagikannya kepada orang banyak? Memang tidak ada penjelasan eksplisit tetapi saya berpandangan itu terjadi di tangan Yesus dan bukan di tangan murid-murid. Dasarnya adalah dari kata ‘memberikannya’ dalam Luk 9:16 (juga dalam Mark 6:41).

Luk 9:16 - Dan setelah Ia mengambil lima roti dan dua ikan itu, ….lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya supaya dibagi-bagikannya kepada orang banyak

Kata “memberikannya” dalam ayat-ayat itu di dalam bahasa aslinya ada dalam bentuk imperfect tense dan menunjukkan ‘he gave, and kept on giving’ (Ia memberikan, dan terus memberikan). Ini menunjukkan bahwa mujizat itu terjadi di tangan Yesus.
 
Terlepas dari masalah itu, yang ingin saya soroti adalah bagaimana sikap Yesus terhadap berkat itu (roti dan ikan). Ada 2 hal yang perlu diperhatikan :

a.      Dia mengucap syukur untuk roti dan ikan itu.

Perhatikan :

Yoh 6:11 - Lalu Yesus mengambil roti itu, mengucap syukur dan membagi-bagikannya kepada mereka yang duduk di situ, demikian juga dibuat-Nya dengan ikan-ikan itu, sebanyak yang mereka kehendaki”.

Memang di dalam Injil Matius, Markus dan Lukas tidak dikatakan mengucap syukur melainkan mengucap berkat.

Mat 14:19 – “…. Dan setelah diambil-Nya lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, lalu murid-murid-Nya membagi-bagikannya kepada orang banyak.
Ini sama dengan Mark 6:41; Luk 9:16. 
Tapi J.J de Herr mengatakan :

J.J de HerrTerjemahan LAI, bahwa Yesus “mengucap berkat” dapat menimbulkan salah pengertian bahwa Yesus memberkati roti itu. Prof. W. Grundmann menerjemahkan “Yesus mengucap syukur". Strack-Billerteck dan Prof. W.Beyer dengan panjang lebar memperjuangkan terjemahan "Yesus mengucap syukur" atau "mengucap pujian". (Tafsiran Alkitab Injil Matius, hal.287).

Jadi kelihatannya terjemahan yang lebih tepat adalah mengucap syukur. Di sini Yesus memberikan sebuah teladan penting bagi kita bahwa kita perlu bersyukur kepada Tuhan untuk setiap makanan yang kita makan atau minuman yang kita minum serta meminta berkat bagi makanan itu supaya bisa menguatkan kita secara jasmani. Dengan kata lain Yesus mengajar kita untuk berdoa sebelum makan. Doa sebelum makan itu adalah sebuah pengakuan bahwa segala makanan yang kita makan sumbernya adalah dari Tuhan.

Warren Wiersbe - Perlu diperhatikan bahwa dua kali Yohanes menyebutkan Yesus mengucap syukur (6:11,23). Matius, Markus, dan Lukas menyatakan bahwa Yesus memandang ke langit pada waktu Ia mengucap syukur. Dengan tindakan itu, Ia mengingatkan orang banyak yang lapar bahwa Allah adalah sumber semua pemberian yang baik dan yang diperlukan. (Hidup di Dalam Kristus, hal. 98).

J.J de HerrOrang Yahudi sangat mementingkan pengucapan syukur sebelum makan. Mereka mengatakan bahwa tanpa pengucapan syukur itu "ma­kanan dicuri dari Tuhan". Dalam hal itu orang Yahudi merupakan teladan bagi kita. (Tafsiran Alkitab Injil Matius, hal.287).

Karena itu selalulah berdoa setiap kali saudara hendak makan. Dan juga ajarkanlah kepada anak-anakmu untuk selalu berdoa sebelum makan.

Ada seorang tua dari kampung yang berkunjung ke kota. Di sebuah warung makan sebelum makan makanan yang dipesannya, ia tunduk dan berdoa. Tapi di sampingnya datang beberapa pemuda berandalan. Sambil mengolok-olok si orang tua mereka berkata : “Pak tua, apakah di kampungmu semua orang yang hendak makan selalu berdoa?” Pak tua itu pun dengan tenang menjawab : “Ya, kecuali babi”. Jadi yang makan tetapi tidak berdoa itu sama seperti….. (isi sendiri titik-titiknya).

Perhatikan bahwa di tangan Yesus hanya ada 5 roti dan 2 ikan, suatu jumlah yang sangat sedikit tetapi itu tidak menjadi penghalang bagi-Nya untuk mengucap syukur. Karena itu juga selalulah mengucap syukur atas makananmu sesederhana / sesedikit apa pun. Jangan mengucap syukur hanya kalau ada se’i babi, sate babi, babi kecap, dll. Jangan hanya mengucap syukur kalau ada capcay, kwetiau, fu yung hai, siomai, cahkwe, bakso, bakpau, bakmi, dll. Tetapi mengucap syukur juga walau hanya ada sayur kangkung, sayur putih, sayur marungga (daun kelor), sayur pepaya, tahu tempe dan “kurus (lombok) garam” alias “ikan tunjuk”.

Matthew Henry - Meskipun makanan kita sederhana dan hanya sedikit jumlahnya, sekalipun kita tidak mempunyai banyak dan juga tidak mewah dan indah, namun kita harus se-nantiasa mengucap syukur kepada Allah atas apa yang kita miliki. (Injil Yohanes 1-11, hal.355)

Warren Wiersbe - Itu adalah suatu pelajaran yang baik bagi kita: daripada mengeluhkan apa yang tidak kita miliki, seharusnya kita bersyukur kepada Allah untuk apa yang kita miliki, dan Ia akan membuatnya lebih baik. (Hidup di Dalam Kristus, hal. 98).

Ya, yang didoakan adalah mengucap syukur atas makanan tersebut, meminta agar Tuhan memberkatinya dan tak lupa pula orang-orang yang telah berjerih lelah hingga makanan itu ada di hadapan saudara. Perhatikan doa makan yang ditulis oleh Andar Ismail dalam bukunya “Selamat Berteduh” hal. 47-48.  

Nasi, Sayur Asem dan Ikan Asin

Bapa kami yang di sorga,
tiap hari kami berdoa:
Berikanlah kami pada hari ini
makanan kami yang secukupnya.
Kami mengakui makanan sebagai berkat llahi.
Demikian juga apa yang tersaji saat ini,
nasi, sayur asem dan ikan asin.

Kami mensyukuri nasi ini
serta kisah yang ada di baliknya.
Sekian bulan lalu pak tani membajak sawah,
berhari-hari berlelah.
Lalu istrinya menanam benih padi,
berbulan-bulan mengairi sawah
Kemudian mereka menuai,
lalu menumbuk beramai-ramai.
Mereka bekerja keras
untuk menghasilkan beras
sehingga kini tersaji nasi di piring ini.
Ajarlah kami menghargai karya mereka.

Kami mensyukuri sayur asem ini
serta kisah yang ada di baliknya.
Sekian bulan lalu para petani mencangkul,
menggemburkan dan menyuburkan tanah,
menanam jagung, labu, tomat, kacang, belinjo, nangka,
tiap hari mereka menyiram, memelihara kebun,
cemas-cemas harap
menunggu panen
yang menghasilkan sayur-mayur ini
sehingga tersajilah sayur asem ini.
Ajarlah kami menghargai karya mereka.

Kami mensyukuri ikan asin ini
serta kisah yang ada di baliknya.
Bulan lalu seorang nelayan melaut,
sepanjang malam diterpa angin dingin,
di tengah ombak dan kegelapan malam,
menjala ikan,
lalu kembali ke darat dengan selamat.
Anak dan istrinya membersihkan ikan itu
menggarami dan menjemurnya
sehingga kini tersaji ikan asin ini.
Ajarlah kami menghargai karya mereka.

Bapa, Allah yang rahmani,
terima kasih untuk nasi yang pulen ini,
sayur asem yang sedap ini
dan ikan asin yang gurih ini.
Kiranya para nelayan dan petani
serta anak dan istri
juga menerima rezeki
seperti kami pada saat ini.

Bapa sorgawi,
berikanlah kami,
termasuk keluarga nelayan dan petani,
pada hari ini
makanan kami yang secukupnya.
Amin.

Menarik bukan? Maukah saudara melakukannya?

b.      Dia menyuruh mengumpulkan sisa-sisa roti itu.

Injil-Injil bercerita bahwa setelah orang banyak itu makan sampai kenyang, ternyata roti dan ikan itu masih ada sisanya. Mengapa bisa ada sisa?

William BarclayMengapa sisa-sisa? Di dalam pesta-pesta orang Yahudi selalu ada kebiasaan untuk meninggalkan sisa makan para pelayan. Sisa makanan seperti itu disebut Peah. Dan atas dasar kebiasaan itu tentulah orang banyak tadi telah menyisihkan sebagian dari roti yang dimakannya untuk para pelayan yang melayani mereka waktu itu. (Pemahaman Alkitab Setiap Hari : Yohanes 1-7, hal. 346).

Lalu apa yang dilakukan terhadap roti dan ikan sisa itu? Ternyata mereka mengumpulkannya dan ada sisa 12 bakul.

Mark 6:43 - Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti dua belas bakul penuh, selain dari pada sisa-sisa ikan.

Ini sama dengan penuturan Luk 9:17; Mat 14:20.

Tetapi Yohanes memberikan informasi yang lebih jelas bahwa pengumpulan sisa-sisa itu adalah atas inisiatif Yesus.

Yoh 6:12 - Dan setelah mereka kenyang Ia berkata kepada murid-muridNya: ‘Kumpulkanlah potongan-potongan yang lebih supaya tidak ada yang terbuang.’

Dan perhatikan bahwa tujuan Yesus menyuruh mengumpulkan semua sisa itu adalah supaya tidak ada yang terbuang. Lalu dikumpulkan untuk apa? Perhatikan bahwa sisa yang dikumpulkan adalah 12 bakul. Dan murid Yesus ada 12 orang yang sangat mungkin sepanjang acara itu belum makan karena sibuk melayani. Jadi 12 bakul itu adalah untuk 12 muridnya, 1 orang 1 bakul penuh. Tentu ini luar biasa dan indah karena Tuhan juga tahu memperhatikan kebutuhan mereka yang sungguh-sungguh melayani. Tetapi poinnya di sini adalah bahwa Tuhan menyuruh mengumpulkan sisa-sisa itu. Ia tentu saja bisa membuat mujizat roti lagi khusus untuk 12 murid-Nya tetapi Ia tidak melakukan itu karena nanti roti-roti yang sisa itu akan terbuang dengan percuma alias mubazir. Di sini Yesus memberikan teladan bagi kita tentang bagaimana menghemat dan tidak menghambur-hamburkan berkat yang ada karena ada orang lain yang membutuhkan berkat-berkat itu.

Matthew Henry "Kumpulkanlah potongan-potongan yang lebih." Perhatikanlah, kita harus selalu berhati-hati sehingga tidak memboroskan apa pun dari ciptaan Allah yang baik. Karena semua berkat yang diberikan baik besar maupun kecil, diberikan dengan suatu syarat ini, yaitu bahwa tidak boleh ada pemborosan. Kalau boros, Allah akan membuat kita kekurangan akan hal-hal yang kita boroskan itu. Orang-orang Yahudi sangat berhati-hati agar jangan sampai membuang-buang roti. Mereka tidak akan membiarkan roti jatuh ke tanah untuk diinjak-injak. Qui panem contemnit in gravem incidit paupertatem - Orang yang menghina roti akan jatuh miskin dan papah. Inilah peribahasa mereka. Meskipun Kristus mampu mengadakan makanan jika Ia berkenan, namun Ia lebih menghendaki agar mereka mengumpulkan potongan-potongan yang lebih supaya tidak ada yang terbuang. (Injil Yohanes 1-11, hal.356).

Albert Barnes - ‘12 bakul penuh’.... Adalah mungkin bahwa setiap rasul mempunyai satu bakul, dan semuanya penuh. Yohanes (Yoh 6:12) mengatakan bahwa Yesus mengarahkan mereka untuk mengumpulkan potongan-potongan ini, supaya tidak ada yang terbuang - suatu teladan dari penghematan. Allah menciptakan semua makanan, dan karena itu makanan mempunyai sifat kudus; itu semua dibutuhkan oleh orang-orang lain, dan karena itu tidak ada yang boleh terbuang. (From e-Sword Bible Software).

Benar sekali! Ini adalah pelajaran bagi kita untuk tidak menyia-nyiakan atau menghambur-hamburkan semua berkat Tuhan yang ada pada kita. Ini termasuk makanan kita! Dan karenanya jangan membuang-buang makanan terutama anak-anak. Dan saudara yang dewasa pun harus mengajarkan hal ini pada anak-anak untuk menghargai semua makanan yang mereka makan. Andar Ismail juga membuat doa tentang ini dalam bukunya yang sama yang disebutkan di atas (hal. 53-54).

Tiap Butir Nasi

Bapa kami dalam Kristus,
betapa mudah kami menundukkan kepala
dan begitu terbiasa untuk berdoa,
mengucapkan syukur bagi hidangan di meja.

Tidak disadari bahwa yang kami lakukan
sebetulnya adalah membuat pengakuan
bahwa semua makanan
adalah hasil ciptaan dan milik Tuhan.

Ajarlah kami menghargai makanan
dengan cara tidak menyia-nyiakan.
Biarlah tidak sebutir nasi pun tersisa,
terbuang dan tersia-sia.

Biarlah tidak ada sebatang toge atau kacang,
sehelai kangkung atau bawang,
sepotong pepaya atau pisang,
yang tersisa dan terbuang.

Tuhanlah yang empunya bumi
termasuk tiap butir nasi
yang patut kami hargai
dan syukuri.
Amin.

Tetapi ini termasuk juga hal-hal lain selain makanan. Misalnya uang! Jangan bersikap boros dan menghambur-hamburkan uang untuk hal-hal yang bukan merupakan kebutuhan kita. Belilah barang-barang yang merupakan kebutuhan saudara dan jangan membeli yang tidak saudara butuhkan.

Yes 55:2 - Mengapakah kamu belanjakan uang untuk sesuatu yang bukan roti, dan upah jerih payahmu untuk sesuatu yang tidak mengenyangkan? …”

Kalau ada kelebihan makanan atau uang, ingatlah bahwa orang lain begitu membutuhkan hal itu. Salurkanlan pada mereka daripada itu dihambur-hamburkan dengan sia-sia. Kiranya kita dapat belajar dari sikap Yesus ini.


AMIN

Info : Versi videonya dapat dilihat di sini : YESUS TELADAN KITA
 
 











Ada kesalahan di dalam gadget ini