09 Oktober 2012

APA KATA ALKITAB TENTANG MANUSIA? (Part 1)

By. Pdt. Esra Alfred Soru, STh, MPdK




Pdt. Stephen Tong pernah berkata : “Nilai terbesar di dalam kebudayaan manusia adalah manusia itu sendiri. Potensi terbesar di dalam sejarah manusia adalah manusia itu sendiri. Bahaya terbesar di dalam masyarakat adalah manusia itu sendiri. Bukankah manusia telah menjadi sasaran kasih yang paling mempesona manusia yang lain? Manusia, siapakah manusia itu?” (Peta dan Teladan Allah, hal. vii). Ya! Siapakah manusia itu? Ini adalah salah satu pertanyaan yang paling penting di dalam dunia ini. Pertanyaan ini bukan saja penting tetapi juga klasik sekaligus “up to date”.

Anthony Hoekema – Manusia menjadi salah satu problem paling krusial pada zaman kita. Para filsuf bergumul dengannya, para sosiolog mencoba untuk menjawabnya, para psikolog dan psikiater tengah menghadapinya, pakar etika dan aktivis sosial mencoba untuk memecahkannya. Bahkan para penulis novel dan dramawan juga melibatkan diri dalam pertanyaan ini…Hampir setiap novel atau drama kontemporer bergumul dengan pertanyaan, “Apakah manusia itu?” (Manusia : Ciptaan Menurut Gambar Allah, hal. 2-3).

Secara historis, orang mulai berpikir tentang manusia sudah dari zaman yang sangat lama. Protagoaras (480-411 SM), Socrates (469-399 SM), Aristoteles (384-322 SM), Mencius (371-288 SM), filsafat Tiongkok kuno maupun filsafat India kuno telah membicarakan juga tentang manusia. Dan menjawab pertanyaan ini tidak mudah. Mengapa? Dari sisi pertanyaan itu saja, karena subyek dan obyek dari pertanyaan ini adalah satu/sama yakni “MANUSIA”. Siapa yang bertanya? Manusia! Kepada siapa ditanyakan? Manusia! Tanya tentang apa? Manusia! Pertanyaan ini mirip dengan pertanyaan “Siapakah aku ini?” Dalam pertanyaan ini subyek dan obyek satu yakni “AKU”. Siapa yang bertanya? “AKU!” Kepada siapa ditanyakan? “AKU!” Tanya tentang apa? “AKU!” Jadi subyek dan obyeknya sama. Yang bertanya adalah yang ditanya. Yang mencari tahu adalah yang dicaritahu. Yang ingin mengetahui adalah yang ingin diketahui.

Stephen Tong – Bukankah suatu hal yang lucu jika siapakah manusia itu ditanyakan kepada manusia dan dijawab oleh manusia sendiri? (Peta dan Teladan Allah, hal. vii).

Pertanyaannya adalah bagaimana manusia bisa bertanya “Siapakah manusia itu?” Jawabannya adalah karena manusia adalah makluk yang bertanya. Manusia bertanya tentang segala sesuatu di luar/di sekeliling dirinya (Biologi, Fisika, Kimia, dll). Selanjutnya manusia bertanya segala sesuatu di dalam dirinya (Antropologi, Psikologi). Dan akhirnya manusia bertanya tentang segala sesuatu di atas dirinya (Teologi).

Note : Itu berarti bahwa teologia tingkatannya lebih tinggi dibandingkan dengan semua ilmu yang lain karena semua ilmu yang lain hanya membahas tentang apa yang ada DI SEKELILING DAN DI DALAM manusia tetapi teologia membahas tentang apa yang ada DI ATAS manusia. Benarlah yang dikatakan orang bahwa teologia adalah “The Queen or the King of Science”. (Ratu/Raja dari semua ilmu pengetahuan). Karena itu :
·         Yang belajar biologi, fisika, kimia jangan sombong dan menganggap remeh orang yang belajar teologia. (Pada sekolah SMA zaman dulu para siswa yang duduk di kelas A1 dan A2 menganggap remeh A3 dan A4. Itu salah!).
·         Orang yang belajar teologia tidak boleh minder terhadap orang-orang yang belajar disiplin ilmu yang lain.
·         Kalau saudara sudah pakar di dalam ilmu yang lain, jangan cepat puas. Carilah/belajarlah teologia karena ini adalah “The Queen or the King of Science”. (Belajar teologia tidak berarti harus sekolah teologia. Saudara bisa belajar teologia di gereja lewat khotbah-khotbah dan PA).
·         Kalau mau mempersembahkan anak untuk Tuhan (sekolah teologia), berilah yang paling pintar karena dia akan menggeluti cabang ilmu yang paling tinggi. Jangan berikan yang pintar-pintar untuk ilmu yang lain dan yang paling bodoh untuk teologia.

Lalu bagaimana kita menjawab pertanyaan “Siapakah manusia itu?” Dapatkah manusia menjawab pertanyaan “Siapakah manusia itu?” atau “Siapakah aku ini?” Di balik pertanyaan “siapakah aku ini?” muncul banyak pertanyaan : Siapakah yang bertanya? (“AKU”). Mengapa “AKU” bertanya? (Karena “AKU” mau mencari tahu). Mengapa “AKU” mencari tahu? (Karena “AKU” tidak tahu). Tetapi “AKU” bertanya pada siapa?” Atau kepada siapa “AKU” mencari tahu? (Kepada “AKU” sendiri). Tapi bukankah “AKU” tidak tahu dan sementara mencari tahu? Bagaimnana “AKU” bisa memberi tahu? Kalau “AKU” sudah tahu seharusnya tak perlu mencari tahu lagi. Tapi kalau “AKU” tidak tahu juga, lalu untuk apa mencari tahu pada yang tidak tahu? Jadi “AKU” yang tidak tahu ternyata telah bertanya kepada “AKU” sendiri yang tidak tahu. Lalu bagaimana bisa tahu? Tidak mungkin! Di sini kita bisa melihat bahwa sebenarnya manusia dari dirinya sendiri tidak bisa menjawab dengan tuntas siapa dirinya sendiri. Kalau begitu jawaban atas pertanyaan tsb tidak boleh datang dari diri manusia itu sendiri tetapi dari luar/dari atas manusia sendiri yakni dari Tuhan Allah dalam hal ini adalah firman-Nya. Jadi firman Allahlah yang dapat memberikan jawaban tuntas kepada manusia tentang siapa dirinya.

Kalau kita memeriksa Firman Tuhan, maka Firman Tuhan memberitahukan dengan jelas kepada kita bahwa sesungguhnya manusia itu adalah ciptaan Allah. (Man is the Creation of God).

Kej 1:1, 27 – (1) Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi…(27) Maka Allah menciptakan manusia itu…"

Jadi manusia tidak berada dengan sendirinya. Dia dicipta oleh Allah / diadakan oleh Allah. Kalau memang manusia diciptakan oleh Allah maka ada saat di mana manusia tidak ada dan baru memperoleh keberadaannya pada suatu saat. Itu berarti bahwa manusia membutuhkan Allah untuk menjadi ada. Tanpa Allah manusia tidak pernah berada atau tidak pernah jadi ada. Selanjutnya, setelah dicipta, apakah manusia bisa terlepas dari Allah? Tidak!

Kis 17:25,28 – (25) “…Dialah yang memberikan hidup dan nafas dan segala sesuatu kepada semua orang. (28) Sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak, kita ada…”

Ayub 12:9-10 – (9) Siapa di antara semuanya itu yang tidak tahu, bahwa tangan Allah yang melakukan itu (10) bahwa di dalam tangan-Nya terletak nyawa segala yang hidup dan nafas setiap manusia?

Ayat-ayat ini menunjukkan bahwa setelah dicipta manusia terus bergantung pada Allah. Manusia tidak pernah menjadi otonom / independen di dalam keberadaannya.

Anthony Hoekema – “…kita berhutang kepada Allah atas setiap nafas kita, kita bereksistensi hanya di dalam Dia, di dalam setiap gerakan yang kita lakukan, kita bergantung kepada-Nya. Kita tidak akan mampu mengangkat satu jari pun di luar kehendak Allah. (Manusia : Ciptaan Menurut Gambar Allah, hal. 8).

Inilah natur manusia! Manusia adalah ciptaan yang bergantung mutlak kepada Allah. Maksudnya adalah manusia bergantung kepada Allah supaya berada dan terus bergantung kepada Allah supaya tetap berada. Seorang anak yang lahir, seluruh hidupnya bergantung pada orang tuanya, tetapi ada saat di mana ia menjadi mandiri dan tidak bergantung pada orang tuanya lagi yakni pada saat dia sudah dewasa. Tetapi manusia tidak demikian. Keberadaannya berasal dari Allah dan keberlangsungan keberadaannya juga terus bergantung pada Allah. Tidak saat di mana manusia tidak bergantung pada Allah. Paulus berkata dalam Kis 17:28 : “Sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak, kita ada…”. Ini sama dengan ikan di dalam laut yang keberadaannya sangat bergantung pada air laut. Sesaat saja keluar dari air, ia akan mati. Inilah konsekuensi dari status kita sebagai ciptaan. Dan biarlah kita selalu mengingat ini. Sehebat apa pun kita, sepintar apa pun kita, sekaya apa pun kita, kita adalah ciptaan yang sangat bergantung pada Allah. Jangan menjadi sombong dan lupa diri karena kita tidak akan bisa menggerakkan 1 jari pun tanpa Dia. Juga jangan suka protes pada Allah karena kita hanya ciptaan yang bergantung pada Dia seperti yang dilakukan oleh Yunus.

Yun 4:4,9 – (4) Tetapi firman TUHAN: "Layakkah engkau marah?" (9) Tetapi berfirmanlah Allah kepada Yunus: "Layakkah engkau marah karena pohon jarak itu?" Jawabnya: "Selayaknyalah aku marah sampai mati."

Bandingkan :

Rom 9:20 - Siapakah kamu, hai manusia, maka kamu membantah Allah? Dapatkah yang dibentuk berkata kepada yang membentuknya: "Mengapakah engkau membentuk aku demikian?

Banyak kali kita protes kepada Allah dan menunjukkan ketidakpuasan kita terhadap keberadaan kita seperti (miskin, tidak pintar, tidak ganteng/cantik, warna kulit, dsb), tetap ingatlah bahwa kalau kita bisa ada saja itu sudah anugerah Tuhan yang besar. Tidak usah protes kepada Tuhan!

Kita sudah melihat bahwa manusia adalah ciptaan Allah tetapi bagaimana ia diciptakan? Itulah yang akan kita pelajari dengan lebih mendalam :

I.       MANUSIA DICIPTAKAN DENGAN / MELALUI PERUNDINGAN ILAHI.

Ada satu hal yang menyolok sewaktu manusia diciptakan oleh Allah yakni penggunaan kata bentuk jamak yang menunjuk pada diri Allah yang muncul dalam Kej 1:26.

Kej 1:26 - Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, ….”

Penggunaan kata bentuk jamak ini menarik mengingat bahwa Alkitab dengan tegas mengatakan bahwa Allah itu esa/satu.

Ul 6:4 - Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa!

1 Raj 8:60 - supaya segala bangsa di bumi tahu, bahwa TUHANlah Allah, dan tidak ada yang lain

Nah, jika Allah itu esa/satu, maka pada saat Ia menciptakan manusia, logis untuk mengatakan “Baiklah Aku menciptakan manusia menurut gambar dan rupa Ku…” tetapi yang nampak dalam Kej 1:26 tidaklah demikian melainkan menggunakan kata bentuk jamak “Kita”. Kalau begitu, apa maksud kata “Kita” dalam ayat 26 ini? Sepanjang sejarah penafsiran Alkitab, muncul beragam penafsiran :

  1. Ada yang mengatakan bahwa ini adalah jamak kehormatan (Plural Majestaticus).

Untuk memahami apa yang dimaksud dengan jamak kehormatan ini, perhatikan penjelasan Stephen Tong berikut ini :

Stephen Tong – Semua agama di Timur mempunyai kebiasaan memanggil dewa mereka dengan istilah jamak, bukan tunggal. Bagi mereka istilah dalam bentuk tunggal tidak cukup lengkap untuk menjelaskan mengenai dewa/ilah karena dewa/ilah lebih besar dari manusia. Ilah itu begitu besar, sehingga manusia tidak boleh menyebutnya dengan memakai kata benda tunggal, harus jamak. Meskipun hanya satu dewa, tetap tidak diijinkan menyebutnya dengan singular form, harus plural form. Ini adalah bentuk bahasa agama yang berlaku pada 1500 tahun sebelum Yesus lahir di Timur Tengah, yang disebut sebagai majestic pluralism. (Peta & Teladan Allah, hal. 8).

Karena itu mereka beranggapan bahwa kata “Kita” dalam Kej 1:26 hanyalah sekedar sapaan penghormatan kepada Allah dalam tradisi religius orang Timur Tengah. Tetapi ada 2 keberatan terhadap pandangan ini :

·         Jika tradisi ini benar sekalipun, itu harus tetap ditolak dalam kaitan dengan Kej 1:26 karena tradisi itu merupakan cara panggilan manusia kepada Allah sedangkan Kej 1:26 mengatakan bahwa Allahlah yang berbicara bukan manusia yang berbicara tentang Allah.

Kej 1:26 - Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, ….”

·         Selain itu kata ganti “Kita” ini juga muncul dalam Kej 3:22 yang dari formula kalimatnya tak mungkin diartikan sebagai jamak kehormatan.

Kej 3:22 - Berfirmanlah TUHAN Allah: "Sesungguhnya manusia itu telah menjadi seperti salah satu dari Kita, ….”

Dengan demikian pandangan tentang jamak kehormatan ini mesti ditolak.

  1. Ada yang mengatakan bahwa ini adalah bentuk pemuliaan diri sendiri.

Pandangan ini mengakui bahwa memang dalam ayat tersebut Allahlah yang berbicara bukan sapaan manusia kepada Allah. Tetapi mereka lalu menafsirkan bahwa penggunaan bentuk jamak oleh Allah sendiri menunjukkan bahwa Allah sementara memuliakan diri-Nya sendiri. Tetapi Louis Berkhof menganggap bahwa ini adalah asumsi yang tidak masuk di akal.

Louis Berkhof – Mengapa harus ada pemuliaan diri sendiri dalam bentuk jamak kecuali jika memang ada pluralitas dalam diri Allah. (Teologi Ssistematika Doktrin Manusia, hal. 6)

  1. Ada yang mengatakan bahwa ini menunjuk pada Allah dan dewan surgawi (malaikat-malaikat-Nya).

Dikatakan bahwa Allah sementara mengajak malaikat-malaikat-Nya untuk turut mencipta manusia. Keberatan untuk pandangan ini adalah :

·         Di seluruh Alkitab tidak pernah dikatakan bahwa malaikat menjadi pencipta manusia.
·         Kalau ditafsirkan demikian maka berarti manusia juga dicipta dengan gambar dan rupa malaikat. Ini jelas ajaran yang tidak Alkitabiah.
·         Jikalau malaikat juga mencipta manusia maka kedudukan malaikat akan menjadi setara dengan Allah dan berhak atas penyembahan manusia. Padahal hal itu jelas dilarang dalam Alkitab!
·         Perhatikan baik-baik :

Kej 1:26-27 – (26) Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita,…" (27) Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.
Jelas bahwa kata ‘Kita’ dan ‘Nya’ menunjuk kepada Allah sendiri.

Jelas terlihat bahwa semua penafsiran itu tidak masuk akal. Jika demikian siapakah yang dimaksudkan dengan “KITA” dalam Kej 1:26 itu? Saya percaya ini menunjuk pada Allah Tritunggal (Bapa, Anak dan Roh Kudus) yang memang adalah Allah yang esa itu.

Stephen Tong“…mengapa Allah menyebut "Kita" adalah bahwa Allah adalah Allah yang Tritunggal. Keesaan Allah yang di dalamnya ada Allah Bapa, Allah Anak, Allah Roh Kudus, menciptakan suatu dialog di antara ketiga Oknum itu sendiri. Allah dalam tiga Oknum ini sedang berdiskusi, merencanakan sesuatu bagi ciptaan teragung sehingga ditulis demikian jelas proses dari penciptaan itu. (Peta dan Teladan Allah, hal. 9).

Fakta ini menarik karena di dalam penciptaan yang lain, hanya dikatakan bahwa Allah berfirman dan semuanya jadi. Tetapi sewaktu menciptakan manusia tidak demikian formulanya melainkan : “Baiklah Kita menjadikan manusia…” (Kej 1:26). Kesan yang ditangkap adalah bahwa untuk menciptakan manusia, terlebih dahulu telah terjadi semacam “perundingan” atau “rapat” ilahi di antara oknum-oknum Tritunggal.

R. Soedarmo - Tuhan Allah waktu menjadikan makhluk-makhluk lain hanya berfirman saja “Jadilah ini” dan “Jadilah itu”. Tetapi ketika Tuhan akan menjadikan manusia, Ia bermusyawarah. (Ikhtisar Dogmatika, hal. 139).

Budi Asali - Allah berunding dulu sebelum menciptakan manusia (Kej 1:26-27). Ini adalah perundingan ilahi, karena dilakukan antar pribadi-pribadi dalam Allah Tritunggal. Ini tidak pernah Ia lakukan sebelumnya, pada waktu Ia menciptakan ciptaan yang lain. (Eksposisi Kitab Kejadian, hal.9).

Stephen TongSebelum Allah Bapa, Allah Anak dan Allah Roh Kudus mencipta, Mereka berdiskusi dan Allah berkata, 'Mari Kita menciptakan manusia menurut peta dan teladan Kita." (Peta dan Teladan Allah, hal. 9).

Semua ini menunjukkan bahwa manusia sangat berharga dan istimewa di hadapan Allah.

Anthony Hoekema - Ini mengindikasikan bahwa penciptaan manusia memiliki kelas tersendiri, karena ungkapan ini tidak dipakai untuk ciptaan lain yang mana pun…. Juga harus diperhatikan bahwa ada sebuah perencanaan yang mendahului penciptaan manusia: "Marilah Kita menjadikan manusia...." Hal ini sekali lagi menunjukkan keunikan dalam penciptaan manusia. Perencanaan ilahi seperti ini tidak pernah dikaitkan dengan ciptaan lain. (Manusia : Ciptaan Menurut Gambar Allah, hal. 16-17).

Jika Allah saja begitu menghargai manusia dan menganggapnya begitu istimewa, maka sudah seharusnya manusia sendiri memandang manusia itu sebagai sesuatu yang berharga dan istimewa. Dalam hal ini :

  1. Manusia harus menghargai dirinya sendiri.

Seorang manusia harus belajar untuk menilai dirinya sebagaimana Allah menilainya dan jikalau Allah sangat menghargai dan menganggap seorang manusia begitu istimewa maka seorang manusia harus juga melihat dirinya demikian adanya. Karena itu janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena wajah tidak secantik dan setampan orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena kulit tidak seterang orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena rambut tidak selurus orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena otak tidak sepintar orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena uang tidak sebanyak orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena nama tidak setenar orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena lidah tidak sefasih orang lain. Janganlah kita menjadi orang yang rendah diri hanya karena kesehatan tidak sebaik orang lain, dll. Rendah diri menunjukkan bahwa kita kurang menghargai diri kita sendiri sebagaimana Allah menghargainya.

  1. Manusia harus menghargai orang lain.

Karena orang lain juga adalah manusia seperti kita maka kita juga harus belajar untuk menghargai orang lain sebagaimana Allah juga menghargai mereka. Kita tidak boleh menganggap remeh orang lain, memperlakukan mereka secara berbeda apalagi menghina mereka hanya karena wajah mereka tidak secantik dan setampan kita, kulit mereka tidak seterang kita, rambut mereka tidak selurus kita dan lain sebagainya. Saya pernah mendengar ada orang berkomentar tentang seseorang. Ia berkata : “Bayangkan sudah hitam, kriting, hidup lagi!”. Jadi menurut orang ini seharusnya orang hitam dan kriting itu tidak boleh hidup. Ini jelas adalah penghinaan. Kita tidak boleh menganggap remeh orang lain, memperlakukan mereka secara berbeda apalagi menghina mereka hanya karena otak mereka tidak sepintar kita, uang mereka tidak sebanyak uang kita, nama mereka tidak setenar nama kita, lidah mereka tidak sefasih kita, kesehatan mereka tidak sebaik kita, dan lain sebagainya. Ingat, anda adalah makhluk yang istimewa dan berharga di mata Tuhan, demikian juga sesama manusia anda. Hargailah dirimu dan orang lain juga!

II.    MANUSIA DICIPTAKAN SECARA LANGSUNG DAN SEGERA.

Fakta lain tentang penciptaan manusia adalah bahwa ia dicipta secara langsung dan segera.

Kej 1:27 - Maka Allah menciptakan manusia itu….”

Maksudnya adalah bahwa pada saat Allah mencipta manusia, Ia telah mencipta manusia sebagai manusia sehingga hasil dari ciptaan itu benar-benar adalah manusia. Allah tidak menciptakan suatu makhluk yang lain yang nantinya akan berubah / berproses menjadi manusia seperti kepompong yang lalu berubah menjadi kupu-kupu. Tidak sama sekali! Ia menciptakannya langsung dan segera menjadi manusia. Semua ini jelas bertentangan dengan apa yang diajarkan teori evolusi yang dipelopori oleh Charles Darwin lewat bukunya Origin of the Species pada tahun 1859. Memang, teori evolusi bukan berasal dari Darwin, konsepnya dapat ditelusuri kembali hingga ke Yunani purba. Ada juga beberapa pendahulu Darwin pada abad ke-18 yang merintis jalan sehingga The Origin of Species diterima secara luas. Akan tetapi, buku Darwinlah yang menjadi dasar dari pemikiran evolusi modern.

Ada pandangan yang berfariasi seputar teori evolusi ini tetapi secara umum teori ini mengatakan bahwa semua makhluk hidup itu adalah hasil evolusi dari bentuk yang paling sederhana. Dulunya, terjadi secara kebetulan, ‘bahan-bahan’ mati bercampur dan berubah menjadi makhluk bersel satu lalu berubah lagi menjadi makhluk lain yang lebih kompleks.

Yakub Tri Handoko – “... teori evolusi bisa dipahami sebagai pandangan yang menyatakan bahwa manusia berasal dari suatu proses evolusi yang panjang, dimulai dari zat yang paling sederhana sampai terbentuknya makhluk yang sangat kompleks yang disebut “manusia”. Keberadaan zat hidup pertama ini biasanya dipahami sebagai hasil dari sebuah peristiwa alam yang kebetulan dan tiba-tiba. Proses yang diperlukan untuk evolusi ini bisa memakan waktu berjuta-juta tahun. (www.gkri-exodus.org : Penciptaan Manusia dan Teori Evolusi).

Sederhananya begini, mula-mula secara kebetulan ada satu makhluk bersel satu yang setelah berjuta-juta tahun berkembang menjadi sejenis ikan, lalu setelah jutaan tahun lagi ikan ini berkembang menjadi amfibi, lalu jutaan tahun kemudian amfibi ini berkembang menjadi reptilia, lalu jutaan tahun lagi reptilia ini berkembang menjadi mamalia dan burung dan pada akhirnya beberapa mamalia (seperti monyet) berkembang menjadi manusia. Dari beberapa proses terakhir hingga menjadi manusia seperti sekarang ini. Dari beberapa proses terakhir hingga menjadi manusia seperti sekarang ini, dapat digambarkan sebagai berikut : 




Kira-kira demikianlah pandangan teori evolusi secara sederhana.

Lalu bagaimana kita menjawab hal ini? Sesungguhnya ada banyak jawaban bisa diberikan terhadap teori ini berkaitan dengan mutasi genetik, hukum kedua termodinamika/entropi maupun penemuan biokimia modern yang berhubungan dengan DNA / RNA tetapi semua penjelasan ini akan menyulitkan kita memahaminya jika kita tidak mempunyai pengetahuan dasar tentang bidang-bidang itu. Jadi saya hanya akan paparkan 2 bantahan saja dan menurut saya itu sudah cukup untuk menunjukan kemustahilan dan ketidaklogisan teori evolusi ini.

  1. Teori ini mengatakan bahwa seluruh kehidupan dimulai dari suatu makhluk bersel satu yang kemudian berevolusi selama jutaan tahun menjadi makhluk hidup yang lain.

Pertanyaan saya adalah darimana makhluk bersel satu ini berasal / ada? Sebagaimana sudah disebutkan di atas, para penganut teori evolusi mengatakan bahwa makhluk bersel satu ini ada secara kebetulan sebagai hasil bercampurnya ‘bahan-bahan’ mati. Pertanyaan kita selanjutnya adalah bagaimana mungkin bahan-bahan mati yang bercampur itu bisa secara otomatis menghasilkan suatu kehidupan dengan sendirinya? Itu mustahil! Cobalah anda mencampur sejumlah benda mati, apakah bisa menghasilkan suatu makhluk hidup? Mereka juga mengatakan bahwa petir yang menyambar menghasilkan suatu zat yang namanya asam amino, dan asam amino ini adalah unsur dasar dari sel. Tetapi persoalannya adalah bagaimana bisa suatu zat yang mati seperti asam amino tahu-tahu bisa berubah menjadi suatu sel yang hidup? Secara logis tidak bisa diterima kalau sesuatu benda (mati atau hidup) bisa ada secara kebetulan. Seandainya anda pergi ke hutan dan di sana anda menemukan secangkir kopi dalam gelas, apakah anda akan mengambil kesimpulan bahwa gelas dan kopinya itu ada dengan sendirinya atau ada secara kebetulan? Tidak mungkin! Logika kita akan mengharuskan penyebab dari hal itu. Dengan demikian teori bahwa ada satu makhluk bersel satu yang muncul secara kebetulan sebagaimana yang dikatakan para evolusionis adalah omong kosong yang tidak masuk akal. Di sini paham evolusi ini tidak cocok disebut sebagai teori melainkan dongeng.

  1. Perhatikan bahwa teori evolusi ini mengatakan bahwa suatu species tertentu mengalami perkembangan / evolusi menjadi species yang lain dalam kurun waktu jutaan tahun.

Pertanyaan kita adalah apakah selama jutaan tahun itu ada species yang mati atau tidak? Pasti ada bukan? Jikalau begitu tentu harus ada species yang mati selama proses evolusi itu belum maksimal dalam rupa species yang benar-benar baru bukan? Kalau ya, mengapa tidak ada 1 fosil pun yang ditemukan hingga saat ini yang menunjuk pada bentuk antara di antara 2 species berbeda. Sederhananya begini. Dikatakan bahwa ikan berevolusi selama jutaan tahun untuk menjadi seekor buaya.  



Pertanyaannya adalah : ada banyak fosil ikan yang ditemukan, demikian juga fosil buaya. Tetapi mengapa tidak pernah ada fosil setengah ikan dan setengah buaya? Bukankah rentang waktu untuk evolusi itu jutaan tahun dan pasti ada species yang mati dalam proses evolusi itu? Mengapa tidak ada fosil-fosil species "setengah jadi" seperti gambar berikut? 





Jikalau manusia yang ada sekarang adalah hasil evolusi selama jutaan tahun dari monyet, mengapa tidak ada fosil antara yakni setengah monyet dan setengah manusia? Mengapa ada fosil Pithecantropus Erectus dan fosil Homo Saphiens tetapi tidak ada fosil di antaranya padahal menurut teori evolusi jarak antara Pithecanthropus Erectus dan Homo Saphiens adalah jutaan tahun?

Yakub Tri HandokoSejak pandangan evolusi bergulir para ahli semakin giat mencari berbagai fosil dengan harapan menemukan “mata rantai yang hilang” yang bisa menjelaskan transisi dari binatang ke manusia atau dari suatu tahapan evolusi ke tahapan yang lain. Setelah berjalan puluhan dekade, mata rantai yang hilang itu tidak pernah ditemukan. (www.gkri-exodus.org : Penciptaan Manusia dan Teori Evolusi)

Tetapi mungkin saudara berpikir bahwa bukankah gambar-gambar yang beredar maupun film-film yang ada menunjukkan “bentuk antara” antara monyet dan manusia? Dan juga bahwa beberapa fosil yang kita pelajari dalam pelajaran sejarah sewaktu di sekolah menunjukkan ada fosil-fosil yang memang setengah monyet setengah manusia seperti gambar berikut ini? 




Tidak! Itu semua omong kosong! Kalau gambar dan film ya bisa saja hasil imaginasi yang menggambarkan / membuatnya. Tentang fosil-fosil, sebenarnya itu hasil manipulasi yang dilebih-lebihkan supaya mendapatkan rekonstruksi kerangka makhluk hidup kuno yang mendukung evolusi. Berikut ini adalah beberapa “penipuan” ilmiah sehubungan dengan keberadaan fosil-fosil yang diduga sebagai mata rantai yang hilang :

·         Manusia Piltdown: hasil rekayasa rekonstruksi yang menggabungkan sebuah rahang kera dengan tengkorak manusia, kemudian diberi warna yang sama.




·         Manusia Jawa: para ahli modern menolak istilah ini. Mereka meyakini bahwa yang terjadi sebenarnya hanyalah seorang manusia dan kera ditemukan di tempat yang sama. Fosil-fosil keduanya kemudian direkonstruksi menjadi “manusia Jawa purba” yang dipercaya menjadi mata rantai dari binatang ke manusia.





·         Manusia Peking : alat-alat dan tulang-tulang manusia ditemukan di dekat kera-kera yang otaknya dimakan manusia (orang di daerah tersebut memang memiliki kebiasaan memakan otak kera).



 
·         Lucy: ia diklasifikasi ulang sebagai salah satu jenis kera yang sudah punah.




·         Ramapithecus : sebuah rahang dan geligi-geligi yang akhirnya dinyatakan bukan berasal dari manusia, melainkan dari orang utan.





Jadi memang tidak ada dan tidak akan pernah ada “fosil antara” itu dan itu akan tetap menjadi rantai yang hilang.

William Lane Craig – “... bukti fosil berdiri begitu teguhnya melawan doktrin nenek moyang yang sama. Ketika Darwin mengajukan teorinya, salah satu kelemahan utamanya adalah tidak adanya bentuk organisme transisi di antara satu organisme dengan organisme lainnya. Darwin menjawab ini dengan mengatakan bahwa binatang transisional ini ada di masa lalu dan suatu saat akan ditemukan. Tetapi ketika para ahli paleontologis menemukan sisa fosil, mereka tidak menemukan bentuk-bentuk transi­sional ini; mereka hanya menemukan lebih banyak lagi binatang dan tumbuh-tumbuhan yang berbeda-beda. Tentu, ada beberapa bentuk transisional yang dicurigai, seperti Arcaeopteryx, seekor burung dengan fitur reptilia. Tetapi jika teori neo-Darwinian itu benar, tidak akan hanya ada beberapa missing link; tetapi, seperti yang ditekankan oleh Michael Denton, akan ada jutaan bentuk transisional dalam catatan fosil. Pikirkan misalnya, semua bentuk antara (intermediate) yang seharusnya ada untuk seekor kelelawar dan seekor paus yang telah ber­evolusi dari nenek moyang yang sama! Masalah itu tidak lagi dapat ditiadakan begitu saja dengan mengatakan bahwa kita belum menggali cukup jauh. Bentuk-bentuk transisional belum ditemukan, karena itu semua memang tidak ada. Maka, bukti yang menyangkut doktrin nenek moyang yang sama begitu kacau. (Who Made God?, hal. 75)

Dua hal ini menurut saya sudah cukup untuk membuktikan bahwa teori evolusi hanyalah omong kosong dan dongeng yang dipercaya oleh banyak ilmuwan. Kesalahan terbesar Darwin dan para evolusionis lainnya adalah terpaku pada kesamaan antara manusia dan monyet tetapi melupakan perbedaan di antara keduanya. Memang kalau kita hanya memperhatikan persamaannya saja maka ada banyak kesamaan antara manusia dan binatang. Bahkan ada binatang-binatang yang terbilang cerdas apalagi kalau dilatih secara khusus seperti dalam acara-acara sirkus. Tetapi kalau kita melihat perbedaannya maka ada lebih banyak perbedaan antara keduanya daripada persamaannya. Karena itu secara logis tidak bisa disimpulkan bahwa manusia berasal dari monyet hanya karena ada kemiripan antara monyet dan manusia.

Alkitab bersaksi bahwa manusia diciptakan langsung / segera sehingga sudah dalam rupa manusia tanpa melalui sebuah proses evolusi.

John Wesley Brill : Alkitab menyatakan dengan jelas dan tegas bahwa manusia diciptakan oleh Allah, manusia diciptakan dalam jangka waktu yang singkat dan langsung sebagai seorang manusia dewasa yang sempurna. (Dasar Yang Teguh, hal. 181).

Karena itu sebagai seorang Kristen, kita seharusnya tidak percaya dan menolak dongeng evolusi ini. Manusia adalah hasil ciptaan Allah secara langsung dan sempurna. Kita juga tidak boleh kompromi dengan pandangan evolusi ini seperti yang dilakukan oleh sejumlah teolog yang mempercayai teori evolusi teistik di mana mereka berusaha menggabungkan teori evolusi dengan Alkitab dengan mengatakan bahwa teori evolusi tidak harus bertentangan dengan Alkitab. Mereka lalu menafsirkan ayat-ayat Alkitab dari sudut pandang teori evolusi dan menganggap bahwa debu tanah dalam Kej 2:7 sebenarnya adalah bahasa simbolik bagi binatang.

Kej 2:7 - ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah (binatang) dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup.

Ini pandangan yang tidak masuk akal. Apa gerangan yang membuat penulis kitab Kejadian mengganti sebutan tubuh binatang dengan bahasa simbolik “debu tanah”. Selain itu kalau memang “debu tanah” di sini mau diartikan tubuh binatang, maka mereka harus konsisten untuk menerapkan arti demikian pada ayat-ayat yang lain. Misalnya :

Kej 3:19 - dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu, sampai engkau kembali lagi menjadi tanah (binatang), karena dari situlah (binatang) engkau diambil; sebab engkau debu (binatang) dan engkau akan kembali menjadi debu (binatang)."

Pengkh 3:19-20 – (19) Karena nasib manusia adalah sama dengan nasib binatang, nasib yang sama menimpa mereka (manusia dan binatang); sebagaimana yang satu (manusia) mati, demikian juga yang lain (binatang). Kedua-duanya (manusia dan binatang) mempunyai nafas yang sama, dan manusia tak mempunyai kelebihan atas binatang, karena segala sesuatu adalah sia-sia. (20) Kedua-duanya (manusia dan binatang) menuju satu tempat; kedua-duanya (manusia dan binatang) terjadi dari debu (binatang) dan kedua-duanya (manusia dan binatang) kembali kepada debu (binatang).

Silahkan pikirkan apakah kalimat ini jadi masuk akal? Kalau saudara bukan binatang, saudara akan tahu bahwa ini tidak masuk di akal. Jadi sekali lagi, jangan percaya pada dongeng evolusi ini dan juga jangan mengkompromikan Alkitab dengan dongeng ini. Kalau Darwin dan pengikutnya mau percaya hal itu, biarkan saja mereka yang jadi keturunan monyet dan bukan kita. Pada akhirnya Darwin memang bertobat tetapi teorinya sudah terlanjur diikuti dan dipercaya oleh para ilmuwan lain sehingga akhirnya terus dipegang hingga saat ini. Ini mengajarkan kita untuk berhati-hati di dalam mengajar satu hal karena kalau apa yang kita ajarkan itu salah, biar pun kita sudah bertobat/menyadari kesalahannya, kesalahan itu bisa tetap menyebar dan dianggap sebagai kebenaran oleh orang lain.

Penerapan lain yang bisa saya berikan adalah karena kita tidak berasal dari binatang (monyet), maka kita tidak boleh memaki orang lain / anak-anak kita dengan kata “binatang” atau menyebut jenis binatang tertentu seperti babi, anjing, monyet, dll. Kecuali makian Alkitabiah terhadap nabi-nabi palsu.

2 Pet 2:22 - Bagi mereka cocok apa yang dikatakan peribahasa yang benar ini: "Anjing kembali lagi ke muntahnya, dan babi yang mandi kembali lagi ke kubangannya."

Mat 7:15 - "Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas.

Luk 13:31-32 – (31) Pada waktu itu datanglah beberapa orang Farisi dan berkata kepada Yesus: "Pergilah, tinggalkanlah tempat ini, karena Herodes hendak membunuh Engkau." (32) Jawab Yesus kepada mereka: "Pergilah dan katakanlah kepada si serigala itu: Aku mengusir setan dan menyembuhkan orang, pada hari ini dan besok, dan pada hari yang ketiga Aku akan selesai. 

Mat 23:33 - Hai kamu ular-ular, hai kamu keturunan ular beludak! Bagaimanakah mungkin kamu dapat meluputkan diri dari hukuman neraka?


Amin

6 komentar:

  1. Apa kata Alkitab tentang definisi dosa (I Yohanes 3:4). Apa yang kebanyakan umat Kristen lakukan dengan Hukum Allah khususnya Hukum Allah yang IV tentang hari Sabat? Mengapa kebanyakan umat Kristen memilih melanggar hukum Allah yang IV (berdosa) dengan menyucikan hari lain di luar hari yang diperintahkan Allah dalam Alkitab? Mengapa umat Kristen lebih menuruti perkataan pendeta dalam menguduskan hari ahad daripada perintah Allah untuk menguduskan hari Sabat padahal Rasul Paulus mengatakan bahwa kita harus lebih taat kepada perintah Allah daripada perintah manusia dalam (Kisah 5:29)? Allah tidak pernah memberikan wewenang kepada pendeta siapapun, barapapaun banyak gelar teologinya, berapapun banyak hikmat yang ada padanya, berapapun tenar/populer namanya, berapapun besar kuasanya, berapapun banyak umat/jemaatnya untuk merubah hukum-Nya khususnya hukum tentang hari Sabat. Jadi, kita harus kembali ke alkitab dengan menuruti perintah Tuhan untuk menguduskan hari Sabat (Sabtu) dan bukan hari ahad. Sesungguhnya, manusia termasuk para pendeta ada kemungkinan keliru dalam memahami firman Tuhan tetapi Alkitab tidak pernah keliru.Kalau Allah mengatakan ingat dan kuduskan hari Sabat maka manusia termasuk para pendeta tidak boleh mengajarumat/jemaat untuk menguduskan hari lain. Apa yang keluar dari mulut Allah tidak akan dirubah-Nya (Mazmur 89:35).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa yg bilang bahwa ibadah pada hari minggu adalah perintah pendeta? Coba berikan buktinya bahwa pendeta yg memerintahkan itu?

      Hapus
    2. to anonim, komentarnya koq melenceng dari topik yg dibahas?

      Hapus
  2. Teori evolusi itu hanya menjelaskan darimana keragaman species ini berasal....
    Bapak ini punya "anggapan" bahwa jutaan species yang ada sekarang ini berasal dari onggokan2 tanah di masa lalu yang berubah "TIBA-TIBA" menjadi 1 pejantan + 1 betina pada tiap2 species lalu berkembang biak gitu ya?

    Kenapa sih kita gag bisa berpandangan luas, tidak berpikiran sempit seperti orang2 kolot tak berilmu pengetahuan... bahwasanya dengan cara Evolusi lah TUHAN menciptakan keragaman species yang ada.

    Bukankah hal ini lebih masuk akal, mudah dipahami dan bisa dijadikan pelajaran bagi umat manusia dalam membentuk satu species menjadi lain yang menguntungkan kita, sebagaimana yang TUHAN lakukan dalam menciptakan species2 baru hingga sekarang?

    Daripada pandangan kolot yang gag masuk akal bahwa semua itu TUHAN ciptakan dari bongkahan2 tanah di masa lalu :)

    Maaf, saya tetap percaya jutaan species ini adalah ciptaan TUHAN....
    Namun tidak dengan pikiran ngawur bahwa TUHAN menciptakan dengan cara2 "Simsalabim Abrakadabra" yang tidak bisa diambil sebagai pelajaran.

    Saya lebih percaya bila TUHAN menciptakan jutaan species ini dengan "Proses" yang bisa kita ambil sebagai pelajaran, yaitu EVOLUSI :-)

    BalasHapus
  3. Teori evolusi itu hanya menjelaskan darimana keragaman species ini berasal....
    Bapak ini punya "anggapan" bahwa jutaan species yang ada sekarang ini berasal dari onggokan2 tanah di masa lalu yang dirubah "TIBA-TIBA" oleh TUHAN menjadi 1 pejantan + 1 betina pada tiap2 species lalu berkembang biak gitu ya?

    Kenapa sih kita gag bisa berpandangan luas, tidak berpikiran sempit seperti orang2 kolot tak berilmu pengetahuan... bahwasanya dengan cara Evolusi lah TUHAN menciptakan keragaman species yang ada.

    Bukankah hal ini lebih masuk akal, mudah dipahami dan bisa dijadikan pelajaran bagi umat manusia dalam membentuk satu species menjadi species lain yang menguntungkan kita (rekayasa genetik), sebagaimana yang TUHAN lakukan dalam menciptakan species2 baru hingga sekarang?

    Bukankah lucu mengikuti pandangan kolot yang gag masuk akal bahwa semua itu TUHAN ciptakan dari bongkahan2 tanah di masa lalu secara TIBA-TIBA?

    Maaf, saya tetap percaya jutaan species yang ada sekarang ini adalah ciptaan TUHAN....
    Namun tidak dengan pikiran ngawur bahwa TUHAN menciptakan dengan cara2 "Simsalabim Abrakadabra" yang tidak bisa diambil sebagai pelajaran.

    Saya lebih percaya bila TUHAN menciptakan jutaan species ini dengan "Proses" yang bisa kita ambil sebagai pelajaran, yaitu yang kita kenal dengan TEORI EVOLUSI :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalau memang Tuhan bisa menciptakan secara "simsalabim", kenapa tidak? Kalau memang Tuhan bisa membuat jutaan species yang ada sekarang ini berasal dari onggokan2 tanah di masa lalu, apa salah??

      kenapa cara kerjanya Tuhan harus disesuaikan sama akalmu, cara pikirmu??? apa Tuhan harus sepenuhnya bisa dimengerti dengan akal manusia?
      "Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil." (Lukas 1:37)
      Sebenernya siapa sih yang gak berpikiran luas?? Semua-semua harus dicocok2in sama akalnya sendiri, itu yang namanya kolot.

      Hapus

Silahkan berikan komentar anda dan jangan lupa mencantumkan nama dan kota.propinsi tempat anda berdomisili. Misalnya : Yutmen (Jogja)

Share it