10 Juni 2009

MENJAWAB PERTANYAAN- PERTANYAAN SEPUTAR NATAL (2)

Esra Alfred Soru


Pertanyaan 7 : Sebenarnya orang-orang majus itu berasal dari daerah mana dan siapakah mereka sesungguhnya?

Jawab : Tidak banyak keterangan dari Alkitab tentang orang-orang majus ini kecuali informasi bahwa mereka berasal dari Timur (Mat 2:1). Banyak penafsir setuju bahwa “Timur” di sini menunjuk kepada bagian timur dari Yudea yang menunjuk kepada daerah Persia dan Arabia (Kej 25:6). Sebagian menganggapnya daerah Mesopotamia dan Babilonia. Kata “Majus” ini adalah kata yang sulit dipahami dalam pengertian kita saat ini. Alkitab-Alkitab bahasa Inggris menyebutnya ‘wise man’ (orang bijaksana). Kata ini dalam bahasa Yunaninya adalah ‘magoi’. Dalam perkembangan di kemudian hari kata ini sering dihubungkan dengan kata ‘magician’ yang dapat berarti tukang sihir. Namun sesungguhnya arti kata ini tidaklah sesempit pengertian masa kini. J.J. de Heer berkata : “Pada aslinya kata itu berarti imam-imam di Persia, ... ‘. (Tafsiran Alkitab Injil Matius; hal. 22). Homer A. Kent, Jr juga memberikan keterangan : “Orang-orang Majus (magoi) aslinya merupakan kasta imamat di kalangan orang Persia dan Babilonia (band. Dan 2:2, 48; 4:6-7; 5:7). Nama ini kemudian oleh orang Yunani dikenakan pada semua ahli sihir atau dukun (Kis 8:9; 13:8). Matius menggunakan kata ini dalam arti yang lebih baik untuk mengacu pada tokoh-tokoh terhormat dari agama Timur”. (The Wycliffe Bible Commentary; hal. 25). Dalam Albert Barnes’ Notes on the Bible juga dicatat bahwa : “Orang-orang ini adalah ahli-ahli filsafat, imam-imam atau ahli-ahli perbintangan. Mereka hidup terutama di daerah Persia dan Arabia. Mereka adalah orang-orang terpelajar di daerah timur yang mahir dalam astronomi, agama dan obat-obatan. Dengan demikian kita mengerti bahwa orang-orang Majus ini adalah para imam, orang-orang terpelajar/terhormat, orang-orang kaya dan berkedudukan tinggi yang sangat pandai dalam hal-hal agama, pengobatan dan perbintangan. Perhatikan juga keterangan William Barclay berikut ini : “Para Majus adalah orang-orang yang mengetahui filsafat, ilmu kedokteran dan ilmu alam. Mereka juga mampu menafsirkan mimpi serta meramalkan hal-hal yang akan terjadi….orang Majus adalah orang yang baik dan suci, yang selalu berusaha mencari kebenaran”. (Pemahaman Alkitab Setiap Hari- Matius; hal. 40). Selanjutnya Herodotus memberikan keterangan lebih rinci tentang orang-orang Majus ini bahwa : “Mereka aslinya berasal dari sebuah suku bangsa Medi. Bangsa Medi adalah sebagian dari kekaisaran Persia. Bangsa Medi pernah mencoba untuk menggulingkan kuasa Persia dan menggantikannya dengan kuasa Media. Usaha ini gagal. Sejak saat itu bangsa Majus tidak pernah lagi mempunyai keinginan atau ambisi untuk memiliki kekuasaan dan Prestise. Dan selanjutnya mereka memilih menjadi imam saja. Di tengah-tengah bangsa Persia para Majus tersebut berfungsi persis sama seperti fungsi orang-orang Lewi di tengah-tengah bangsa Israel. Mereka menjadi guru dan pembimbing para raja Persia. Di Persia tidak ada persembahan yang dapat dipersembahkan kecuali kalau ada orang Majus yang hadir dalam upacara itu. Jadi orang Majus dianggap sebagai orang suci dan orang yang bijaksana” (ibid : 39). Orang-orang Yahudi percaya bahwa mereka adalah imam-imam dalam kerajaan Syeba dan Arabia yang adalah keturunan Abraham dari Ketura dan mereka mengajar atas nama Allah yang telah mereka terima dari tradisi lisan Abraham (Kej 25:6). Sangat mungkin mereka ini sudah memiliki hubungan dengan orang-orang Yahudi dalam pembuangan, atau dengan nubuat dan pengaruh Daniel, sehingga mereka memiliki nubuat-nubuat Perjanjian Lama mengenai Mesias. (The Wycliffe Bible Commentary; hal. 25).

Pertanyaan 8 : Sebenarnya bintang apakah yang dilihat oleh orang-orang majus itu sehingga mereka mengikutinya dan membawa mereka sampai bertemu dengan Yesus?

Jawab : Sudah terdapat banyak usaha untuk menjelaskan bintang Natal/bintang Betlehem ini secara ilmiah. (1) Ada yang berkata bahwa ini adalah konyungsi planet yakni situasi dimana beberapa planet berada dalam satu garis dengan bulan yang terlihat dari bumi sehingga terlihat beda dengan bintang-bintang pada umumnya. Namun persoalannya adalah karena konyungsi planet bersifat tetap untuk jangka waktu lama, tentu agak kurang cocok dengan apa yang dilihat orang majus. (2) Kepler pernah mengatakan bahwa bintang ini adalah “Supernova”. Supernova adalah planet yang meledak dan kehabisan energi sampai akhirnya meredup. Ini terjadi pada tanggal 10 Oktober 1604 di mana sementara Kepler, mengamat-amati hubungan Jupiter dan Saturnus yang terdapat dalam konstelasi Sagitarius di langit, tiba-tiba muncul sebuah bintang secerah Jupiter, yang tampak di antara Jupiter dan Saturnus. Kepler menghitung bahwa kejadian ini terjadi setiap hampir 800 tahun sekali. Berarti 2 kejadian sebelumnya terjadi sekitar tahun 7 SM. Ia lalu menulis sebuah buku berjudul De Stella Nova in Pede Serpentarti dan menghubungkan supernova ini dengan tahun kelahiran Kristus seperti perhitungan Laurence Suslyga bahwa Kristus lahir di tahun 4 SM. Tahun 1614 Kepler mempublikasikan kesimpulannya bahwa supernova yang kelihatan tahun 1604 juga adalah supernova yang tampak di tahun 7 atau 6 SM dan dikenal sebagai bintang Betlehem. Kepler percaya bahwa supernova itu sengaja "ditempatkan" Tuhan untuk memimpin orang-orang Majus untuk berjumpa dengan Yesus. Terhadap pendapat ini Herlianto berkata bahwa : “Kelihatannya supernova juga tidak cocok, karena supernova sekalipun bisa meledak dan kelihatan sangat terang dan bisa berlangsung beberapa minggu, data Alkitab tidak menunjukkan adanya bintang yang sinarnya sangat terang, kecuali bahwa bintang itu seakan-akan petunjuk arah”. (www.yabina.org) (3) Ada juga yang berkata bahwa bintang itu adalah sebuah meteor yakni benda langit yang juga mengelilingi matahari, tetapi ketika dekat dengan bumi ia bisa tertarik gaya tarik bumi sehingga ketika memasuki atmosfir bumi ia terbakar karena gesekan dengan udara dan terlihat seperti bola api. Ada yang berkeberatan dengan pandangan semacam ini dengan alasan bahwa meteor biasa jatuhnya cepat sehingga tidak cocok dengan apa yang dilihat orang Majus yang seakan-akan berhenti di atas Betlehem. (4) Pandangan lain tentang bintang Betlehem ini yang paling banyak diterima adalah bahwa itu adalah sebuah komet yang kemudian hari disebut komet Halley berdasarkan penemunya yakni Edmond Halley. Tentang ini Herlianto memberi penjelasan :“Komit adalah benda langit yang mengelilingi matahari melalui lintas edar berbentuk parabola, dan bila sedang mendekati bumi maka akan kelihatan berekor (bintang berekor) dan akan kelihatan bergerak ke arah yang berlawanan dengan ekornya sehingga terlihat menunjuk arah tertentu. Komit bila terlihat di bumi bisa berlangsung selama beberapa minggu. Kemungkinannya, komitlah yang dilihat orang majus, apalagi kala itu kehadiran komit dipercaya sebagai pertanda adanya peristiwa besar di bumi, seperti bencana atau kelahiran atau kematian orang besar. Pada waktu Julius Caezar meninggal tercatat terlihat komit selama seminggu. Kemungkinan bintang itu komet memang besar, karena dalam Matius 2:1-10, terlihat bahwa bintang itu menunjuk suatu arah, berpindah tempat dan terlihat selama beberapa hari”. (ibid). Herlianto melanjutkan : “Komit itu muncul pada akhir tahun 1758 sampai Maret 1759. Komit itu mulai tercatat oleh astronom Cina pada tahun 239sM (Encarta), dan terakhir terlihat pada tahun 1986. Dari beberapa kehadiran komit yang kemudian dinamakan Halley itu lamanya berkisar 75 sampai 79 tahun. Dengan mengambil median 77, dihitung dari tahun 239sM, kemungkinan besar pada tahun-tahun sekitar 8 SM komit Halley mendekati dan terlihat di bumi dan berada di atas Yudea di hari kelahiran Yesus. Namun juga ada yang menolak dugaan ini dengan alasan bahwa : “Catatan mengenai penampakan komet tidak cocok dengan kelahiran Tuhan. Misalnya, Komet Halley tampak pada tahun 11 S.M., tetapi hari Natal yang pertama terjadi sekitar tahun 7 sampai 5 SM”. (Artikel ©Hx'02). Kalau begitu bintang apakah yang dilihat orang-orang Majus itu? Kita memang tidak dapat mengetahuinya dengan pasti dan itu tidaklah penting. Satu hal yang pasti adalah apa pun bintang itu, Allah telah memakainya sedemikian rupa untuk melaksanakan kehendak-Nya. Dalam artikel ©Hx'02 kembali dikatakan bahwa : “Tuhan telah sering menggunakan cahaya surgawi yang istimewa untuk membimbing umat-Nya, seperti kemuliaan yang memenuhi Kemah Suci (Keluaran 40:34-38) dan Bait Suci (1 Raja-raja 8:10) dan cahaya yang menyinari Rasul Paulus (Kisah Para Rasul 9:3). Tanda-tanda yang menunjukkan kehadiran Tuhan seperti itu dikenal sebagai Kemuliaan Shekinah, atau tempat tinggal Tuhan. Cahaya istimewa ini adalah manifestasi yang tampak dari keagungan Tuhan. Beberapa penjelasan para ahli astronom di atas mengenai Bintang Betlehem sangat bermacam-macam, tetapi semuanya itu menuju kepada satu kesimpulan saja. Satu hal yang dapat kita simpulkan bahwa munculnya Bintang Betlehem tersebut adalah salah satu kasih karunia Allah untuk menyambut datangnya Juruselamat dunia yang turun ke bumi untuk menyelamatkan umat manusia yaitu Tuhan Yesus Kristus”.

Pertanyaan 9 : Mungkinkah dalam zaman modern ini ada orang yang lahir dari seorang perawan lagi seperti Yesus?

Jawab : Tidak mungkin ! Peristiwa kelahiran yang ajaib seperti Yesus itu hanya bisa terjadi 1 kali dalam sejarah. Sebelum Yesus tidak ada, dan setelah Yesus tidak akan ada. Kalau anda bertanya pada saya mengapa tidak mungkin ada lagi? Saya akan mengajukan pertanyaan kembali pada anda “untuk apa perlu ada lagi kelahiran seperti Yesus? Jelas Yesus lahir dari perawan karena berkaitan dengan rencana penyelamatan manusia. Ia harus menjadi Juruselamat manusia dan karenanya Ia harus terbebas dari dosa asal yang diturunkan dari hasil perkawinan seorang laki-laki dan perempuan. Karenanya Ia perlu lahir dari seorang perawan saja. Spurgeon berkata : Tidak ada jalan lain tentang kelahiranNya; karena seandainya Ia ada dari seorang ayah yang berdosa, bagaimana Ia bisa mempunyai hakekat yang tak berdosa? Ia dilahirkan dari seorang perempuan, supaya Ia bisa menjadi manusia; tetapi bukan oleh laki-laki, supaya Ia bisa tidak berdosa (‘A Popular Exposition to the Gospel According to Matthew’, hal 15). Nah kalau ada orang yang lahir dari perawan saat ini, kita bertanya, untuk kepentingan apa? Jelas kelahiran dari perawan, sepanjang konsep Alkitab, berkaitan dengan masalah dosa asal. Tidak ada alasan lain selain itu. Karena Alkitab menyaksikan bahwa semua orang berdosa dan Kristus adalah satu-satunya manusia yang tak berdosa dan itu penting bagi pekerjaan penyelamatan-Nya dan pekerjaan itu sudah selesai, maka saya yakin tidak akan ada lagi kasus kelahiran dari perawan seperti yang dialami oleh Yesus.

Pertanyaan 10 : Saya pernah membaca di majalah bahwa ada seorang perempuan perawan yang hamil tanpa pernah berhubungan seks sama sekali dengan seorang laki-laki. Bagaimana hal ini dilihat dalam kaitan dengan kelahiran Kristus? Tidakkah fakta itu menghancurkan keunikan dari kelahiran Kristus?

Jawab : Saya akui bahwa seorang perempuan perawan bisa saja hamil tanpa berhubungan seks. Apa ini bertentangan dengan penjelasan saya sebelumnya? Tidak! Pertanyaan sebelumnya kan berbunyi “Mungkinkah dalam zaman modern ini ada orang yang lahir dari seorang perawan lagi seperti Yesus? Jadi penekanan pertanyaan sebelumnya adalah “seperti Yesusnya”. Kalau seperti Yesus, saya yakin tidak mungkin ada tapi kalau sekedar hamil tanpa hubungan seks mungkin bisa saja terjadi. Saya juga pernah membaca sebuah majalah yang menceritakan tentang seorang perempuan muda pernah hamil tanpa pernah melakukan hubungan seks. Penelitian para dokter menjelaskan bahwa itu terjadi di kolam renang. Seorang pria melepaskan spermanya dan spermanya bergerak dengan cepat dan masuk melalui alat kelamin si wanita dan terjadilah pembuahan sehingga wanita itu jadi hamil. Jadi dia hamil memang tanpa hubungan seks tetapi tetap terjadi pembuahan (pertemuan sperma dan sel telur). Ini berbeda dengan kasus Yesus. Alkitab berkata bahwa Maria mengandung dari Roh Kudus. Ini bukan berarti bahwa Roh Kudus membuahi Maria (tidak ada pertemuan sperma dan sel telur) melainkan Roh Kudus membuat sebuah mujizat sehingga terjadi kehamilan tanpa proses biologis. Dengan demikian kehamilan Maria tetap adalah satu-satunya peristiwa di dalam sejarah dan karena itu keunikan Kristus dalam hal kelahirannya tetap dipertahankan.

Pertanyaan 11 : Di Mat 1:18 dikatakan bahwa Yusuf dan Maria masih bertunangan tetapi di ayat 19 dikatakan bahwa Yusuf adalah suami Maria dan karenanya Yusuf mau menceraikan Maria isterinya itu. Tidakkah ini saling bertentangan? Jadi yang benar mereka adalah tunangan ataukah suami isteri?

Jawab : Baiklah kita perhatikan ayat-ayat ini. Mat 1:18 : Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Jadi Yusuf dan Maria dikatakan masih bertunangan. Sekarang perhatikan Mat 1:19 : Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Jadi Yusuf dikatakan sebagai suami Maria. 2 ayat ini kelihatannya bertentangan namun sebenarnya ini bisa dimengerti dan diharmoniskan kalau kita mengerti tradisi di tempat itu pada jaman itu. Dalam tradisi mereka ada beberapa tahap menuju pernikahan (1) Pertunangan I (engagement). Pertunangan I ini terjadi pada waktu dua orang yang diper­tunangkan itu masih kecil, di mana mereka dipertunangkan oleh orang tua mereka, dan mereka belum saling kenal. Pertunangan I ini bisa dibatalkan. (2) Pertunangan II (bethrotal). Pertunangan II ini terjadi setelah dua orang tadi sudah cukup umur. Pada saat pertunangan II ini mereka sudah disebut ‘suami istri’, tetapi mereka belum tinggal bersama dan mereka belum boleh melakukan hubungan seks. Bandingkan dengan ayat-ayat berikut. Ul 20:7 - “Dan siapa telah bertunangan dengan seorang perempuan, tetapi belum mengawininya? Ia boleh pergi dan pulang ke rumahnya, supaya jangan ia mati dalam pertempuran dan orang lain yang mengawininya”. Ul 22:23-24 - “(23) Apabila ada seorang gadis yang masih perawan dan yang sudah bertunangan - jika seorang laki-laki bertemu dengan dia di kota dan tidur dengan dia, (24) maka haruslah mereka keduanya kamu bawa ke luar ke pintu gerbang kota dan kamu lempari dengan batu, sehingga mati: gadis itu, karena walaupun di kota, ia tidak berteriak-teriak, dan laki-laki itu, karena ia telah memperkosa isteri sesamanya manusia. Demikianlah harus kau hapuskan yang jahat itu dari tengah-tengahmu”. Perhatikan bahwa dalam ay 23nya disebutkan ‘bertunangan’ tetapi dalam ay 24nya disebut sebagai ‘istri’. Dalam tradisi Yahudi saat itu, pemutusan pertunangan II ini dianggap sebagai perceraian dan dianggap sebagai dosa. Pertunangan II ini hanya berlangsung 1 tahun. (3) Pernikahan. Nah, pada saat itu, Yusuf dan Maria ada pada masa pertunangan II jadi mereka dapat disebut sebagai suami-isteri. Karena itu ay 18 tidak bertentangan dengan ay 19 maupun ayat 20 dan 24.

Pertanyaan 12 : Darimana asal usul Santa Claus dan apa hubungannya dengan Natal? Bolehkah perayaan Natal diisi dengan acara Santa Claus?

Jawab : Sekarang ini Natal hampir-hampir diidentikkan dengan Santa Claus. Di mana-mana (toko, jalan, mall, TV, dll) orang-orang dengan kostum Santa Claus bermunculan. Bahkan tidak jarang dihadirkan dalam gereja. Ada juga radio Kristen tertentu yang membuat acara khusus jumpa Santa Claus. Siapakah Santa Claus ini? Dia tidak pernah muncul di Alkitab dalam cerita-cerita Natal. Tetapi mengapa begitu populer? Encyclopedia Britannica 2000 mengatakan bahwa : ‘Santa Claus’ berasal dari St. Nicholas, yang keberadaannya tidak dibuktikan oleh dokumen sejarah manapun. Jadi tidak ada yang pasti yang kita ketahui tentang hidupnya. Menurut tradisi, ia dilahirkan di kota Lycia pelabuhan kuno di Patara (Asia Kecil), dan waktu muda berkelana ke Palestina dan Mesir. dan sekembalinya ke Myra menjadi uskup Lycia (abad-4). Ia dipenjara pada masa pemerintahan kaisar Diocletian, tetapi lalu dibebaskan pada masa pemerintahan kaisar Konstantine yang Agung, dan menghadiri Sidang Gereja Nicea (tahun 325 M.). Setelah kematiannya ia dikuburkan di Myra, dan pada tahun 1087M seseorang mencuri jenazahnya dan membawanya ke Bari, Italia. Ini menjadikan dia populer di Eropa dan Bari menjadi tempat yang dipenuhi oleh orang-orang yang berziarah. Mengapa Nicholas kemudian terkenal dan melegenda? Nicholas terkenal sebagai menggambarkan uskup yang ramah yang suka menolong anak dan orang miskin dengan membagikan hadiah-hadiah. Reputasi Nicholas berkenaan dengan kedermawanan dan kebaikannya menyebabkan munculnya dongeng-dongeng berkenaan dengan mujizat-mujizat yang dilakukannya terhadap orang-orang yang miskin/tidak bahagia, bahkan mujizat kebangkitan orang mati. Legenda ini kemudian menyebar ke seluruh Eropa dan lebih terkenal di Belanda dengan nama SINTERKLAAS. Di Belanda, cerita tentang Sinterklaas ini akhirnya berkembang sehingga lebih berbau takhyul dan dongeng. Sinterklaas digambarkan sebagai orang tua berjanggut putih panjang berpakaian uskup menaiki kuda yang bisa terbang ke atap rumah dibantu budaknya Swarte Piet (Pit Hitam). Sinterklaas datang pada tanggal 5 Desember malam ke rumah-rumah untuk memberi hadiah bagi anak-anak yang baik melalui cerobong asap. Cerita Sinterklaas ini makin menjadi-jadi ketika bercampur baur dengan dongeng ‘pemberi hadiah’ kafir yang sudah ada sebelumnya, seperti Befana (Roma), Berchta & Knecht Ruprecht (Jerman), Odin (Norwegia) yang memiliki kekuatan sihir yang menghukum anak-anak nakal & menghadiahi anak-anak yang baik, dan biasa menaiki kereta terbang yang ditarik rusa kutub hingga Sinterklaas akhirnya sering digambarkan naik kereta terbang ditarik rusa kutub (dongeng kafir). Legenda Nicholas/Sinterklaas ini kemudian dibawa pada abad-17 ke koloni baru di New Amsterdam (sekarang New York) di benua Amerika dan kemudian dikenal sebagai Santa Claus yang merupakan orang gemuk berjanggut putih memakai mantel dan kerpus berwarna merah yang menaiki kereta ditarik 8 rusa kutub yang bisa terbang. Legenda Santa Claus ini mencapai bentuknya pada abad-19 yang kemudian dirayakan dengan pemberian hadiah di malam Natal (24 malam). Legenda Santo Nicholas ini di dirayakan sebagai Pere Noel di Perancis, Julenisse di Skandinavia, Father Christmas di Inggris. Figur rusa ke-9 dinamakan Rudolph yang memiliki hidung merah mengkilat diperkenalkan pada tahun 1939. Dari semua ini kita bisa melihat bahwa cerita SINTERKLAAS atau SANTA CLAUS ini jelas-jelas merupakan sesuatu yang salah, karena bukan hanya tidak ada urusannya sama sekali dengan Natal, tetapi bahkan bersifat dusta / takhyul / dongeng. Ir. Herlianto berkata : “Sekalipun Santa Klaus dianggap sebagai lambang semangat memberi hadiah khususnya untuk anak-anak, namun karena sifat pencampurannya dengan cerita-cerita magis kafir, misalnya kehadiran Santa Klaus yang penuh mujizat & naik kereta ditarik rusa terbang, dan peri bertongkat sihir dalam perayaan ‘Magic Christmas’, banyak juga yang mempersoalkannya sebagai tidak sesuai dengan semangat Natal dan mempromosikan ketamakan dan komersialisasi yang telah dimanipulasikan oleh para pengusaha mainan anak-anak, makanan & minuman, dan hiburan. (www.yabina.org). Ia melanjutkan : “Gambaran ‘Sinterklaas’ yang juga populer di Indonesia juga bukan contoh baik bagi anak-anak karena dinilai banyak orang sebagai rasist, Orang tua kulit putih yang pengasih dan budak kulit hitam yang kejam yang suka mencambuki anak-anak nakal. Karena sejarah kehidupan Nicholas tidak jelas, Paus Paulus VI menanggalkan perayaan Santo Nicholas dari kalender resmi gereja Roma Katolik pada tahun 1969. (www.yabina.org). Melihat cerita Santa Claus seperti ini maka menurut saya Santa Claus / Sinterklaas, baik gambarnya, patung / bonekanya, beserta lagu-lagunya, harus disingkirkan dari perayaan Natal. Gereja atau lembaga Kristen tidak boleh memasukan dongeng Santa Claus ini dalam perayaan Natal. Tidak perlu berpakaian Santa Claus dalam perayaan Natal, tidak perlu membuat drama Natal yang menghadirkan tokoh Santa Claus, tidak perlu mengadakan acara-acara SBSC (“SEMALAM BERSAMA SANTA CLAUS”) atau “JUMPA SANTA CLAUS” untuk anak Sekolah Minggu (apalagi dipungut tiket). Bagi para orang tua, saran saya tidak perlu mengantar anak saudara untuk hadir dalam acara-acara seperti itu. Semua itu hanya mendidik anak Sekolah Minggu atau anak saudara untuk mempercayai dongeng yang tidak ada kaitan dengan Natal. Ini semua adalah praktek yang salah harus dibuang dari perayaan Natal. Ini fokus yang salah dalam perayaan Natal.

Pertanyaan 13 : Apakah salah jika kita mengajarkan kepada anak tentang Santa Claus? Intinya adalah pesan moral yang mau disampaikan kepada anak agar rajin berdosa, rajin sekolah dan baik dengan teman, dll?

Jawab : Sudah saya jelaskan bahwa cerita tentang Santa Claus yang hadir pada saat Natal hanyalah dongeng yang telah bercampur dengan berbagai cerita dongeng kafir lainnya. Karenanya bagi saya tetaplah salah kalau kita mengajar anak kita tentang Santa Claus. Memang pelajaran moral bisa saja ditarik dari sebuah kisah dongeng sekalipun seperti cerita tentang Malin Kundang, Sampuraga dan cerita-cerita rakyat lainnya tetapi melihat pengaruhnya yang sangat besar dan sering dihadirkannya Santa Claus dalam perayaan Natal tentu saja dapat membuat anak yakin seolah-olah Santa Claus itu memang benar-benar ada. Jika ingin memberikan pelajaran moral kepada anak saudara, mengapa harus dari Santa Claus? Bukankah Alkitab penuh dengan cerita-cerita yang sarat pelajaran moralnya? Jadikanlah kisah-kisah Alkitab sebagai pelajaran moral bagi anak-anak saudara. Saya kira itu jauh lebih baik daripada cerita Santa Claus.

Pertanyaan 14 : Apa artinya mas, kemenyan dan mur yang dipersembahkan orang Majus kepada bayi Yesus.

Jawab : Banyak orang menafsirkan mas, kemenyan dan mur ini secara alegori. (Catatan : Alegori adalah suatu bentuk penafsiran yang mencoba merohanikan segala sesuatu di dalam Alkitab yang sebenarnya tidak mempunyai makna rohani). Mereka lalu mengatakan bahwa mas sering diartikan sebagai simbol kerajaan. Jadi ini menyatakan bahwa Yesus adalah Raja. Mur sering digunakan untuk merempah-rempahi orang mati dan karenanya menyatakan bahwa Yesus datang untuk mati. Kemenyan sering dipakai oleh imam dan dengan demikian menyatakan Yesus sebagai imam. Tafsiran seperti ini kelihatannya menarik tetapi jelas tidak tepat. Cerita tentang orang majus adalah sebuah historical narrative (cerita sejarah) dan karenanya tidak boleh dialegorikan seperti itu. Kalau begitu bagaimana kita harus menafsirkan mas, mur dan kemenyan dari para majus itu? Tafsiran yang benar adalah bahwa mas, mur dan kemenyan merupakan hasil-hasil terbaik dari negeri Timur (tempat asal orang-orang majus) itu. Jadi mereka datang mencari Yesus dengan mempersembahkan hasil-hasil terbaik dari negeri mereka untuk raja yang baru lahir itu. Bersambung….


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berikan komentar anda dan jangan lupa mencantumkan nama dan kota.propinsi tempat anda berdomisili. Misalnya : Yutmen (Jogja)

Ada kesalahan di dalam gadget ini